Tuesday, October 30, 2012

Posted by adriani zulivan Posted on 9:31:00 PM | No comments

Peta Jogja


Butuh Peta Jogja? Cek di sini deh. Ini adalah aplikasi online dalam format .swf (flash). Kita bisa lihat jalan, bangunan, dsb. Klik di link ini ya http://map.jogja.com/maphp.swf

Mlekom,
AZ

Saturday, October 27, 2012

Posted by adriani zulivan Posted on 10:09:00 PM | No comments

Bonek Toilet!


Lokasi: Stasiun KA Purwosari, Solo, Jateng

Stasiun KA Ekonomi. Itu pasti coretan bonek :)

Mlekom,
AZ

20140514

Friday, October 26, 2012

Posted by adriani zulivan Posted on 10:09:00 PM |

Lima Pemanjat Cilik Ingin Ditemani Bu Bayu

Gambar dari sini.
Saya co-pas info berikut dari akun Twitter @veniarijayanti:
  1. Bu Bayu,sosok ibu Muslimah muda di Ketam Putih, Bengkalis. Dia membantu lima #PemanjatCilik u/ menggapai mimpi mereka. Simak ya ceritanya
  2. #PemanjatCilik: 5 anak SDN 57 Ketam Putih yg lolos seleksi Kejuaraan Nasional Panjat Tebing yg akan diadakan di Bali 8-14 Nov 2012
  3. Keberhasilan #PemanjatCilik ini adalah berkat usaha Bu Bayu. Guru muda yg penuh dedikasi. Ibu Muslimah-nya Ketam Putih, Bengkalis
  4. Bu Bayu rela mengantarkan 5 murid ini menempuh jalanan rusak dgn motor tuanya jaraknya 30 km, 3-4 jam perjalanan PP. #Pemanjat Cilik
  5. Dia mengeluarkan uangnya sendiri u/ membeli bensin agar #PemanjatCilik bisa latihan. Padahal gajinya sedikit dan dibayar 3-6 bln sekali.
  6. Bagi saya Bu Bayu luar biasa. Dia mengabdi lebih dari apa yg di dapatnya. Keberhasilan #PemanjatCilik adalah keajaiban untuknya.
  7. Sayangnya bu Bayu tidak bisa mendampingi #PemanjatCilik ini ke Bali karena keterbatasan Dana di Dinas.
  8. Makanya saya membuat penggalangan Dana untuk bu Bayu. Saya ingin teman2 melihat ketulusan bu Bayu dalam membina #PemanjatCilik ini.
  9. Saya ingin teman - teman ikut membuat keajaiban untuk bu Bayu. Saya ingin sekali teman2 belajar dari beliau. #PemanjatCilik
  10. Kalau teman2 mau membaca info lengkap soal penggalangan dana ini bisa dilihat di link ini.
  11. Dana yg dibutuhkan u/ bu Bayu ke Bali u/ mendampingi #PemanjatCilik:7.8 juta. Dana yg sudah terkumpul adalah 3.5 juta. Kurang 4.3 juta.
  12. Saya percaya saya punya teman2 baik yg tak hanya akan membantu menyebarkan info ini tapi juga langsung Menyumbang Dana. #PemanjatCilik.
  13. Untuk yg mau melakukan Donasi bisa melalui Rek. BRI atas nama Veni Ari Jayanti 0651-01-006158-50-3 #PemanjatCilik
  14. Semua Dana yg terkumpul akan saya pertanggungjawabkan secara terbuka melalui akun media sosial milik saya. #PemanjatCilik
  15. Terimakasih Teman2 atas bantuan dan kesediannya untuk membuat keajaiban untuk bu Bayu dan #PemanjatCilik ini. Tuhan yg balas.
Saya sudah melakukan kontak e-mail dengan Veni, koordinator donasi ini. Acara Kejuaraan Nasional Panjat Tebing dilaksanakan di Karang Asem, Bali. Bu Bayu dan kelima anak-anak ini akan berada di sana pada 6-15 November 2012. Lihat rincian kebutuhan pendanaan yang saya peroleh dari Veni, di sini.

Bagi yang bersedia membantu, kontak Veni di attraversiamo.veni@gmail.com atau veni@pm3.indonesiamengajar.org

Mlekom,
AZ

Wednesday, October 24, 2012

Posted by adriani zulivan Posted on 9:12:00 PM | No comments

Kekayaan Budaya Kota Yogyakarta

Kekayaan Budaya Kota YogyakartaKekayaan Budaya Kota Yogyakarta by Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kota Yogyakarta
My rating: 2 of 5 stars

Cukup bagus untuk dibagikan ke wisatawan yang datang ke Jogja, agar tak sekadar mengunjungi obyek wisata komersil...

View all my reviews
Posted by adriani zulivan Posted on 9:10:00 PM | No comments

Informasi Pariwisata Kabupaten Mojokerto

Informasi Pariwisata Kabupaten MojokertoInformasi Pariwisata Kabupaten Mojokerto by Disporbudpar Mojokerto
My rating: 3 of 5 stars

Asyik! Buku kecil yang seukuran telapak tangan ini menjadi informan menarik. Jika pemerintah biasanya menerbitkan selebaran/flyer yang hanya menjadi sampah, buku yang hanya seukuran telapak tangan ini sangat asyik dibawa jalan.

Selain menjelaskan secara singkat seluruh obyek wisata andalan Mojokerto, buku ini juga berisi sejumlah daftar yang terkait industri wisata, seperti penginapan, angkutan umum, dan restoran. Hanya satu kelemahannya, belum ada peta!

Oh ya, buku saku ini juga enak dibaca, sebab jauh dari foto pejabat lokal dan sambutan-sambutan menyebalkan.

Buku ini tidak dijual, sila dapatkan di Disporbudpar Mojokerto, Jalan Jayanegara 4.

View all my reviews

Tuesday, October 23, 2012

Posted by adriani zulivan Posted on 8:17:00 PM | No comments

Apalagi Kamar!


Sekeren ini. Baru toiletnya, kamar apalagi. — at Hotel Majapahit (d/h Mandarin Oriental d/h Hotel Yamato).

Mlekom,
AZ

20140518

Sunday, October 21, 2012

Posted by adriani zulivan Posted on 8:58:00 PM | No comments

Panji Koming: Kumpulan 87-88

Saturday, October 20, 2012

Posted by adriani zulivan Posted on 8:22:00 PM | No comments

Tak Pernah Kering



Sumur tua yang tak pernah kering. Seberang Kantor Pos Gresik, Jawa Timur.

Mlekom,
AZ

20140518

Friday, October 12, 2012

Posted by adriani zulivan Posted on 7:37:00 AM |

Taucho Udang Santan


Untuk makan siang hari ini aku masak Ikan Goreng Bumbu Kuning dan Taucho Kerang Bersantan. Ini resepnya:


  • Blender 2 bawang putih dan jahe
  • Iris cabe ijo + merah + 3 bawang merah + tomat 
  • 2 sdt taucho
  • Keprok lengkuas & sere
  • 3 daun salam
  • Goreng bawang merah. Masukkan bumbu halus + kerang + lengkuas + sere + salam. Tambah cabe + tomat + garam + taucho.
  • Masukkan sedikit santan kental.


Kerang bisa diganti dengan ikan dencis dan udang. Bisa juga tanpa santan dan taucho.

Mlekom,
AZ

Thursday, October 11, 2012

Posted by adriani zulivan Posted on 8:31:00 AM |

TT&TT

Teri Telur & Tahu Toge
Pagi ini masak telur dadar isi teri dan tumis toge dengan tahu goreng. Bumbu keduanya nyaris sama :)




Telur Dadar Teri: 
  • Haluskan bawang merah & cabe merah, masukkan ke adonan telur + garam + merica + teri Medan. Aduk rata.
  • Goreng di teflon sedikit demi sedikit dengan takaran sendok.


Tumis Tahu Toge:
  • Goreng tahu, potong kotak-kotak.
  • Haluskan bawang putih. Tumis. Tambah air sampai mendidih. Masukkan daun bawang + tomat + cabe merah iris. Masukkan tahu dan toge sampai layu. Tambah sedikit kecap + garam.
Cobalah! :)

Mlekom,
AZ 

Wednesday, October 10, 2012

Posted by adriani zulivan Posted on 11:10:00 AM |

Temu Pusaka Indonesia 2012

Pusaka Rakyat; Pelestarian Kampung beserta Lingkungan dan Budayanya


Latar Belakang
Ragam pusaka (heritage) Indonesia lahir dan hidup di segala ruang dan waktu. Baik dalam wujudnya sebagai pusaka alam (natural heritage) maupun pusaka budaya (cultural heritage), pusaka Indonesia tidak pernah lepas dari konteks sistem yang melingkupinya; kapan pun dan di manapun. Pusaka Indonesia yang tersebar di seluruh Nusantara selalu dipengaruhi oleh dinamika alam dan budaya sepanjang sejarah keberadaannya. Kedekatan antara budaya manusia Indonesia dengan lingkungan alam yang melingkupinya memunculkan saujana-saujana pusaka yang unik dan dinamis. Saujana bermuatan pusaka itu terbentuk di manapun ada kehidupan, baik di kawasan perdesaan maupun perkotaan. Budaya manusia Indonesia mencerminkan kedekatan itu, sehingga muncul budaya masyarakat agraris, masyarakat ladang, masyarakat pesisir, dan sebagainya.

Apapun bentuk masyarakat dan budaya yang hidup di satu ruang dan waktu, mereka kemudian melahirkan suatu konsep pembangunan peradaban. Dalam masyarakat agraris/petani muncul konsep “pembagian/kesatuan lima”, yang di Jawa disebuat mancapat (persekutuan antara sebuah desa dengan empat desa-desa tetangganya yang terdekat dan letaknya kira-kira sesuai dengan keempat arah mata angin). Sementara, dalam masyarakat ladang muncul konsep “pembagian/kesatuan tiga”. Konsep terakhir itu di masyarakat Sunda dikenal dengan “tritangu”, di Minang sebagai “tigo sejarangan”, dan di Batak sebagai “dalian na tolu”. Konsep tersebut bukanlah bagian dari sebuah sistem administrasi, tetapi lebih merupakan cermin sosial kehidupan kolektif masyarakat tersebut. Namun, prinsip tradisional ini semakin luntur dan hilang sejak awal abad XX ketika pemerintah Hindia Belanda memberlakukan sistem administrasi kelurahan dan kecamatan.

Dalam proses selanjutnya, sebagian kelompok berserak ke tempat-tempat yang kemudian bernama kota. Ciri utama masyarakat perkotaan adalah basis kehidupannya yang tak lagi mendasarkan diri pada sektor agraris, melainkan perdagangan dan jasa. Mekanisme pembagian peran juga muncul di perkotaan sebagai bentuk manajemen sumber daya, yakni berbasis pada spesialisasi. Kelompok-kelompok itu biasanya kemudian berhimpun dalam suatu kesatuan yang disebut dengan kampung. Dinamika interaksi masyarakat kota yang tinggi menjadikan ragam kampung yang muncul di sebuah kota pun sangat banyak. Kelompok masyarakat yang berhimpun dalam kampung-kampung kota pun tak hanya berasal dari masyarakat desa-desa di sekitar kota itu, tetapi juga dari pulau lain, atau bahkan dari mancanegara. Kota pun menjadi hidup dengan heterogenitasnya yang dinamis. Interaksi antar kelompok dari asal dan spesialisasi kerja yang berbeda menjadi kota tak hanya menjadi sebuah ruang, tetapi juga entitas hidup yang selalu bergerak. Kekhasan itu kemudian membangun ciri kota yang pada akhirnya kadang bisa berbeda antara satu kota dengan kota yang lain.

Dalam perkembangannya seiring perubahan Nusantara menuju Indonesia, tentu saja ada kampung yang bertahan, ada yang hilang. Banyak persepsi maupun asumsi atas nama modernitas, melihat kampung sebagai sesuatu yang ketinggalan zaman, perlu ditata sedemikian rupa. Muncul juga ungkapan "kampungan" yang berkonotasi negatif, seolah menguatkan bahwa entitas ini layak untuk “dilenyapkan”. Padahal, kampung memiliki karakteristiknya sendiri, memiliki sejarahnya sendiri, dan memiliki kehidupannya sendiri. Bahkan kampung adalah pusaka bagi rakyat Indonesia. Di kampunglah, jejak-jejak peradaban masyarakat urban Indonesia bermula. Dalam kampung juga tersimpan banyak pengetahuan dan pengalaman komunitas perkotaan membangun kehidupannya dari generasi ke generasi. Maka kehilangan kampung bagi kota, ibarat pohon kehilangan akarnya. Disinilah letak penting pelestarian keberadaan kampung, baik lingkungan maupun budayanya.

Kota Surabaya telah tercatat pernah memiliki sebuah program monumental yakni Kampung Improvement Program pada medio tahun 80-an. Dengan semangat dan pendekatan yang baru, Surabaya sebagai tuan rumah Temu Pusaka Indonesia 2012 dengan bangga mengusung tema “Pusaka Rakyat: Pelestarian Kampung beserta Lingkungan dan Budayanya” sebagai momentum bagi kajian maupun pelestarian kampung di Indonesia maupun di dunia pada umumnya.

Tujuan
Membangun pemahaman kepada publik pelestarian pusaka Indonesia tentang potensi pusaka yang terkandung di dalam kampung-kampung kota dan komunitas yang hidup di dalamnya.
Membangun jejaring pengetahuan antar kampung di Indonesia yang melibatkan para pihak, mulai dari tingkat lokal hingga nasional untuk memperkuat gagasan pelestarian pusaka kampung.
Menyusun peta jalan menuju rencana strategis pelestarian kampung sebagai pusaka rakyat yang akan dilaksanakan sebagai bagian dari agenda tindak lanjut Dasa Warsa Pelestarian Pusaka Indonesia 2003 - 2013.
Memberikan rumusan masukan strategis kepada pemangku kepentingan di tingkat kabupaten/kota dan tingkat nasional tentang sisi penting pelestarian kampung dan pusaka rakyat yang terkandung di dalamnya sebagai bagian dari agenda rencana pembangunan wilayah jangka menengah dan jangka panjang.
Mendorong inisiatif pelestarian pusaka rakyat di tingkat regional ASEAN melalui aksi pelestarian dalam jaringan kampung kota yang berdampak pada perbaikan kualitas hidup masyarakat perkotaan serta berkurangnya masalah lingkungan dan sosial perkotaan.

Susunan Acara
Kamis, 18/10/2012
Trowulan, Mojokerto, Jawa Timur: Jelajah Pusaka

07.00 – 09.00
Perjalanan Surabaya – Trowulan

09.00 – 12.00
  • Pengantar tentang Trowulan  Prof. Mundardjito
  • Kunjungan ke Pusat Informasi Majapahit
12.00 – 15.00
Jelajah Pusaka: Candi Tikus, Bajang Ratu, Proyek Arkeologi Terpadu (PATI), Sentonorejo

15.00 – 17.00
  • Perjalanan Trowulan – Surabaya
  • Balai Kota Surabaya: Pembukaan TPI 2012 “Malam Sahabat Pusaka”
19.00 – 21.00
  • Sambutan selamat datang, pembukaan, dan pidato kunci: Tri Rismaharini (Walikota Surabaya), I Gede Ardika (Ketua BPPI)
  • Makan malam dan ramah tamah
  • Kesenian
Jumat, 19/10/2012
Bank Indonesia Surabaya: Temu Wicara

09.00 – 12.00
Dialog dan Berbagi Pengalaman “Pelestarian Kampung di Berbagai Daerah”:
  • Sejarah dan Perkembangan Kampung di Indonesia
  • Permasalahan Pelestarian Budaya dan Lingkungan Kampung
  • Kemitraan dan Strategi Pelestarian Kampung
Moderator: I Gede Ardika, Catrini P. Kubontubuh
Pembicara: Timoticin Kwanda, Laretna T. Adishakti, Myra P. Gunawan
Peserta: Organisasi pelestarian se-Indonesia, observer, media, akademisi, umum

13.00 – 15.00
Lanjutan Dialog
Pembicara: Masyarakat Pecinta Sejarah dan Budaya Gresik (MATASEGER), Warga Manukan (GAMAN), dan lain-lain
Peserta: Organisasi pelestarian se-Indonesia, observer, media, akademisi, umum

15.00 – 18.00
Temu Mitra Jaringan Pelestarian Pusaka Indonesia
Peserta: Anggota BPPI, Mitra BPPI

18.30 – 21.30
Rapat Dewan Pimpinan BPPI untuk anggota Dewan Pimpinan BPPI (Internal)

18.30 – 22.00
Jelajah Pusaka Surabaya: Mlaku-Mlaku nang Suroboyo untuk peserta

Sabtu, 20/10/2012
Kampung Kemasan, Gresik: Anjangsana Pusaka

07.30 – 09.30
Perjalanan Surabaya – Kampung Kemasan, Gresik

09.30 – 10.30
Sambutan Bupati Gresik di Pendapa Mijil, Alun-Alun Gresik

10.30 – 14.00
Jelajah Pusaka Kampung Kemasan

14.00 – 15.00
  • Perjalanan ke Kampung Manukan
  • Kampung Manukan, Surabaya: Anjangsana Pusaka, Pameran, dan Diskusi
15.00 – 16.00
  • Anjangsana Pusaka dan pembukaan pameran “Kampung Hijau dan Lestari”, serta bazaar
  • Pembukaan pameran: Pia Alisjahbana (BPPI) dan Lurah setempat
16.00 – 17.30
Diskusi: Pelestarian Kampung beserta Lingkungan dan Budayanya
Moderator: Eka Budianta
Pembicara: Wakil kampung di Surabaya, Wakil kampung luar Surabaya, Pemerintah Kota Surabaya

18.00 – 18.30
Rembug "Ikrar Surabaya 2012"

19.00 – 21.00
  • Bazar Kampung “Kuliner Suroboyo” (makan malam peserta dibeli di bazaar)
  • Pertunjukan Pusaka Rakyat: Musik Patrol, Remo, Ludruk Tjap Tunjungan
Minggu, 21/10/2012 
Auditorium Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga, Surabaya
Seminar “Senarai Temu Pusaka Indonesia 2012”

09.00 – 10.30
Pidato kunci (@ 30 menit)
Pembicara kunci:
  • Tri Rismaharini (Walikota Surabaya)
  • Joko Widodo (Jaringan Kota Pusaka Indonesia)
  • Dorodjatun Kuntjorojakti (BPPI)
10.30 – 11.30
  • Paparan hasil TPI 2012 – Surabaya: Aditya Nugraha, Catrini P. Kubontubuh
  • Ikrar Surabaya 2012 oleh seluruh peserta
11.30 – 12.00
Penutupan Temu Pusaka Indonesia 2012

12.00 – 13.00
  • Surabaya dan sekitarnya: Jelajah pusaka tambahan/opsional, biaya ditanggung peserta. Harap hubungi contact person masing-masing paket jelajah yang diinginkan, berikut:
Jelajah Pulau Bawean
Masyarakat Pecinta Sejarah dan Budaya Gresik (MATASEGER).
CP: Bapak Noed (0859 3114 9472 | info.grissee[at]gmail.com)

Melantjong Petjinan Soerabaia
Komunitas Jejak Pecinan.
CP: Paulina Mayasari (0812 3047 311 | pitics[at]gmail.com)

Manic Street Walker 
Perpustakaan C2O.
CP: Anitha Silvia (0856 4543 8964 | anithasilvia[at]gmail.com)

Pendaftaran Peserta
Biaya Pendaftaran:
  • Rp 750.000,00 (umum/instansi)
  • Rp 300.000,00 (Anggota/Mitra BPPI; komunitas pelestari pusaka di/dari Surabaya, Gresik, Sidoarjo, dan Mojokerto)
  • Rp 150.000,00 (pelajar/mahasiswa)
Biaya pendaftaran meliputi:
  • Biaya pendaftaran, seminar-kit, transportasi lokal saat jelajah pusaka, konsumsi selama acara (kecuali saat Bazaar Kampung Manukan).
  • Biaya pendaftaran tidak meliputi biaya akomodasi/penginapan (ditanggung setiap peserta).
Pembayaran melalui:
  • Tunai, diserahkan paling lambat pada saat registrasi 18 Oktober 2012 kepada panitia
  • Transfer, via rekening bank: BCA No. Rek.: 1010791339 a.n. Elendra Tri Citra Buono. Scan bukti transfer mohon di-email ke firstarizkihuda[at]gmail.com
Unduh formulir pendaftaran sebagai peserta Temu Pusaka Indonesia 2012 - Surabaya:
  • Formulir pendaftaran dalam bahasa Indonesia (667.5 Kb)
  • Registration form in English (680 Kb)
  • Setelah form ini diisi mohon dikirim melalui email ke: Chandra Pratama Setiawan (083830313322/085731281988, chandra.pratama[at]petra.ac.id), Sultan Firstarizki H. (0857 3306 7701, firstarizkihuda[at]gmail.com)
Partisipasi Lainnya
Mengisi pameran di Bank Indonesia & Kampung Manukan, berupa:
  • Poster kegiatan organisasi dengan tema “Pusaka Rakyat: Pelestarian Kampung beserta Lingkungan dan Budayanya” dengan format  kertas A2 (dilaminating press mika)
  • X-Banner atau Roll Banner organisasi/program
  • Brosur organisasi/program
  • Cinderamata kerajinan dari daerah masing-masing
  • Merchandising
  • Menuliskan pengalaman individu/instansi/organisasi pelestarian di daerah masing-masing terkait tema “Pusaka Rakyat: Pelestarian Kampung beserta Lingkungan dan Budayanya”. Tulisan agar dikirimkan melalui email  ke anugraha[at]petra.ac.id sebelum 11 Oktober 2012 (kurang lebih 750 kata, bahasa Indonesia atau bahasa Inggris). Kumpulan tulisan akan diterbitkan dalam bentuk buku.
  • Menuliskan profil organisasi/institusi dan informasi aktivitas pelestarian dilengkapi foto-foto pendukung agar dikirimkan melalui email  ke anugraha[at]petra.ac.id sebelum 11 Oktober 2012 (kurang lebih 750 kata, bahasa Indonesia atau bahasa Inggris). Kumpulan tulisan akan diterbitkan dalam bentuk buku.
Catatan Teknis untuk Peserta
  • Peserta dari luar Surabaya diharapkan sudah check-in pada tanggal 17 Oktober 2012.
  • Meeting Point bagi keberangkatan bus ke lokasi acara adalah di Balai Kota Surabaya.
  • Peserta Jelajah Pusaka Trowulan (Kamis, 18 Oktober 2012) membawa pakaian khas daerah masing-masing untuk dikenakan saat Malam Sahabat Pusaka (Pembukaan Temu Pusaka Indonesia 2012). Mengingat waktu yang terbatas maka bus yang membawa seluruh peserta Jelajah Pusaka Trowulan akan langsung menuju ke lokasi acara Malam Sahabat Pusaka di Balai Kota Surabaya. Pada acara ini peserta diberi kesempatan untuk memperkenalkan diri dan organisasinya, termasuk menampilkan kesenian khas daerah masing-masing.
  • Bila membutuhkan bantuan dalam mengurus akomodasi penginapan selama di Surabaya harap menghubungi Agoes Tinus Lis Indrianto (HP: 0816 535 347)
Informasi Lebih Lanjut
  • Panitia merekomendasikan beberapa pilihan hotel di Surabaya dengan diskon khusus untuk peserta Temu Pusaka Indonesia. Informasi lanjut cek di sini atau hubungi Agoes Tinus Lis Indrianto (0816 535 347).
  • Unduh Proposal Kegiatan Temu Pusaka Indonesia 2012 - Surabaya (BahasaIndonesia - 3.8 Mb)
  • Download TOR Indonesian Heritage Gathering 2012 - Surabaya (English - 6.4 Mb)

#
*Co-pas dari web BPPI.

Mlekom,
AZ 
Posted by adriani zulivan Posted on 10:39:00 AM |

Cinta untuk Zulfa Febrianti


bocah 4 tahun asal Dukun Muntilan,penderita hydrocephallus,butuh dana sktr 25jt u/ biaya operasinya.temuilah dia di sepanjang trotoar pecinan Magelang yg indah itu 3 kali dalam seminggu. Di jumpai siang ini di dpn toko Jaya Abadi. buka hatimu,sisihkan sebagian rejekimu.bantulah ia,tuan dermawan,agar senyumnya bisa merekah secerah sejuta bunga.smg Magelang juga bisa jadi sejuta harapan bagi warganya.amien.

Info ini kusalin dari Robertus M di grup Facebook Kota Toea Magelang.

Mlekom,
AZ 

*trotoar Magelang yang indah"? Hummm... Ah, lupakan! :)

Tuesday, October 9, 2012

Posted by adriani zulivan Posted on 8:00:00 AM |

Ada Aku?


RT @adrianizulivan semacho voldemort RT @iqbalkita Nonton Shadow Play: Indonesias Years of Living Dangerously, kok ada @adrianizulivan? http://yfrog.com/esn3fcofj
Ada aku?
Hummm...

Mlekom,
AZ
Posted by adriani zulivan Posted on 6:44:00 AM |

Tangkupan Roti


Selain Roti Gula, pagi ini aku membuat Roti Tangkup yang kerennya disebut sandwich. Di kulkas tak ada bahan khusus, sehingga kumanfaatkan apapun yang bisa diselundupkan di bawah tangkupan roti :)
  • Roti tawar, oles mentega, bakar di teflon
  • Telur dadar, dengan bumbu garam dan merica hitam
  • Timun, potong halus
  • Tomat, potong halus
  • Daun bawang (pengganti bawang bombay), iris halus
  • Cabe merah (pengganti paprika), iris halus
  • Mayones
  • Saos cabe & tomat



Tinggal menangkupkan semua bahan di antara dua lembar roti. Simpel banget, gak perlu beli bahan khusus.


Mlekom,
AZ
Posted by adriani zulivan Posted on 6:24:00 AM |

Roti Bakar Gula


Pagi ini bangun cepat agar tak telat ke acara sebuah pelatihan. Pukul 06.00 sudah sibuk di dapur, bikin dua jenis sarapan: Roti Bakar Gula dan Roti Tangkup. Ini cerita roti pertama dulu, ya.

Biasanya mamaku memanggangnya dengan olesan sederhana: hanya mentega dan gula pasir. Roti ini dipanggang di dalam oven, bukan di bakaran roti. Dengan oven, roti ini menjadi kering, hingga seperti crackers. Biasanya disimpan di toples, sebagai camilan. Roti panggang manis adalah salah satu menu camilan favorit keluargaku. 

Nah, karena aku tak dapat mengoperasikan oven raksasa itu, maka kubuat roti serupa dengan kompor. Ya, kupanggang di atas teflon. Lebih tepatnya dibakar ya, bukan dipanggang. Meski masih mengandung air, roti ini cukup kriuk.

Cara masaknya:
  • Oles kedua permukaan roti tawar dengan mentega. Taburi gula.
  • Oles teflon dengan mentega. Bolak-balik roti hingga garing dan kecoklatan. Gosong dikit di kulitnya juga oke, kok!
  • Jika kurang manis, setelah matang, tambahkan gula di atas roti yang masih panas.
Ini enak menjadi teman susu, kopi dan teh.

Sumonggo...

Mlekom,
AZ

Monday, October 8, 2012

Posted by adriani zulivan Posted on 8:30:00 AM |

Sopir Ugal-ugalan, Penumpang Bus Berciuman

Sepadat ini masih terima penumpang!
"Macam orang kantoran aja, sepagi ini udah glayutan di bus," kicauku di media sosial, beberapa menit setelah naik Bus Trans Jogja pagi ini. 

Setelahnya, aku tak lagi bisa memegang ponsel. Aku membutuhkan satu tangan yang tadinya berponsel untuk membantu tangan lainnya. Keduanya perlu menggengam pegangan bus yang tercantol di besi yang melintang di atap bus.

Berdiri di atas bus Trans Jogja bukan hal sepele. Kamu tak akan bisa berdiri dengan satu tangan di pegangan bus dan satu lainnya memegang buku, atau menciptakan dunia sendiri dalam dentuman musik di telinga. Percayalah, pemandangan ini tak terjadi di dalam Bus Trans Jogja!

Tadi, saat menunggu bus ini menghampiri halte SGM, kulihat sejumlah penumpang berdiri mencoba mempertahankan gerak tubuhnya, agar tetap tegak. Ini akibat rem yang sepertinya mendadak. Aku pun segera mengalami hal sama diinjakan gas pertama sang sopir.

Ah, ini kejadian biasa buatku. Hanya saja, hari ini perlu cukup berjuang, sebab aku mengenakan dress setengah paha. Meski mengenakan legging, gerakan bus yang tak terduga ini cukup mampu menciptakan gerakan yang tak ingin dilihat siapapun.

*
Aku naik bus Rute 2A dari halte SGM ke halte Condong Catur. Saat itu pukul 07.30. Tak seperti rute lain, 2A masih padat. Di halte kedua yang kami lewati, bus menurunkan penumpang. Ada tiga bangku kosong. Aku pun mendapat kesempatan duduk.

Saat duduk, ponsel kukeluarkan lagi untuk mengambil foto. Ini adalah pemandangan isi bus dalam keadaan tidak berdesakan, meski seluruh bangku dan pegangan berdiri sudah terisi.

Tak lama, bus kembali mampir ke halte berikutnya. Penumpang mulai berdesakan lagi. Nyaris tak ada celah untuk bergerak, baik bagi yang berdiri maupun yang duduk. "Geser, geser!" seru kondektur kepada penumpang berdiri untuk mengambil posisi terus ke belakang.

Aku terdesak seseorang tepat di depanku. Bus jalan lagi. Di sebelah orang yang mendesakku ada seorang ibu bertubuh
pendek. Ibu ini terombang-ambing gerakan bus. Kuberi bangkuku dan menggantikan posisi berdirinya.

Mohon maaf menggunakan kata "pendek". Ini untuk menunjukkan betapa sulitnya Si Ibu meraih pegangan bus. Dengan tinggi tubuhku yang 165 cm, posisi pegangan itu berada di atas kepalaku. Ibu ini hanya setinggi dadaku, bayangkan.

Di tengah laju bus yang mengombang-ambingkan posisi kami, aku beruntung ketika seorang ibu yang duduk di samping memegangku. 


"Maaf, bu!" kataku ketika gerakanku menekan tubuhnya.
"Enggak apa-apa, biar enggak jatuh," katanya sambil terus menahan pinggulku.

Berbagai kejadian lain akibat sopir ugal-ugalan terus terjadi selama setengah jam perjalananku. Hingga aku dan nyaris seluruh penumpang terkaget, ketika tiba-tiba seorang perempuan muda dengan cepat menghampiri lelaki yang duduk di hadapannya, dan mendaratkan wajahnya ke wajah pria itu. Posisi mereka berpangkuan.

Sebelumnya, perempuan ini berdiri di bagian depan; sedangkan lelaki yang menangkap tubuhnya duduk membelakangi sopir. Mereka bukan sedang melakukan adegan romantis di tengah ruang publik. Bukan pula beradegan sinetron. Mereka melakukannya tanpa sadar, akibat sopir yang menginjak rem mendadak di halte Condong Catur. Bus direm saat mengantri untuk ambil posisi di pintu halte, sebab di depannya bus Trans Jogja lain sedang menurunkan penumpang.

Seluruh penumpang kikuk dengan adegan itu. Namun semacam tau-sama-tau untuk tidak menertawakan,
meski beberapa tampak menahan senyum. Perempuan tadi turun, sedang sang lelaki masih melanjutkan perjalanan.

*
Aku adalah penumpang setia Trans Jogja. Bagiku, ini adalah moda transportasi dalam kota terbaik yang dimiliki kota ini. Sopir Trans Jogja ugal-ugalan bukan hal baru bagiku. Selalu begitu, sudah biasa. Namun kejadian pagi ini adalah kejadian luar biasa sepanjang usia perjalananku bersama Trans Jogja.


Kuceritakan kejadian tadi di Twitter. Intinya, aku menanyakan kemana melaporkan sopir bus Trans Jogja yang mengemudi ugal-ugalan ini. Ini jawaban yang kudapat:



Ini bukan nomor bus yang kunaiki. Gambar dari sini.
RT @joeyakarta cc @adrianizulivan RT @transjogja Punya keluhan/pengaduan? Pengemudi nakal? Layanan buruk? Laporkan saja. 0274-2633664 pic.twitter.com/u27GKSEb
Baiklah, ada yang mau melaporkan? Demi layanan transportasi publik kita yang lebih baik.

Mlekom,
AZ
 

Catatan:
Menurut temanku, website dan akun Twitter @transjogja ini dikelola oleh relawan, bukan media resmi milik Pemda atau operator.

Saturday, October 6, 2012

Posted by adriani zulivan Posted on 10:28:00 AM |

Mie Aceh Rasa Jawa



Hahaha, judul ini begitu jujur. Apa adanya!


Ya begitulah. Ceritanya, bangun tidur tadi aku
googling "resep mi aceh". Dengan co-pas dari berbagai sumber, maka kuputuskan untuk mencoba resep ini:

Bahan utama:

400 gr mi kuning basah

250 gr daging kambing potong kotak 
3 bawang merah, blender
2 bawang putih, blender
30 gr taoge
30 gr kol
1 sdt cuka
850 cc air
3 daun salam
2 sdm kecap manis
1 bh tomat potong-potong
1 btg daun bawang, iris 

1 1/2 sdt garam
3 sdm minyak goreng

Bumbu halus:
4 cabai merah
5 bawang merah
3 bawang putih
2 cm kunyit
1 bh kapulaga
¼ sdt jintan
½ sdt merica


Caranya: 

  1. Rebus kambing dengan daun salam. Kumasukkan satu batang (entah berapa lembar, banyak) daun salam. Tak hanya daun, juga batangnya.
  2. Blender semua bumbu. Tumis. Masukkan kuah kaldu kambing dan dagingnya.
  3. Masukkan semua sayuran plus daun bawang dan tomat.
  4. Tambahkan mie. Aduk rata. Tambah kecap + cuka.

Malas goreng emping dan bikin acar timun-wortel-cabe-bawang, mi ini hanya kuhidangkan dengan krupuk putih yang memang ada di toples dan potongan timun.

Rasanya? Jauh dari Mie Aceh yang biasa kubeli. Malah mirip Mie Jawa, hanya beda di daging dan penggunaan bumbu kapulaga dan jintan. Entah apa bumbu rahasia di Mie Aceh yang tak hadir di masakan ini. Aku dan Oetha menduga bumbu kari. Hummm, entahlah. Eh, jangan-jangan isu "semua makanan Aceh pakai pucuk daun ganja" itu nyata, ya? Hihihi...


Satu perbedaan yang sangat terasa: Mie-nya! Mie Aceh yang gendut-gendut itu tak dijual di pasar Jogja. Maka aku menggunakan mie basah seadanya. Ya paling tidak, mie ini tetap enak dimakan. Artinya, usahaku pagi ini dengan adegan sejam ke pasar tidak sia-sia :)

Oh iya, gara-gara resep ini, aku jadi tahu:

  • cara menghilangkan bau anyir di kambing. Namun saranku, masukkan daun salamnya jangan kebanyakan, sebab ini mempengaruhi aroma hingga rasa dagingnya. 
  • merebus daging kambing tak membutuhkan presto. Di panci biasa bisa empuk dengan merebusnya kurang dari sejam. Apakah daun salam membantu proses peng-empuk-an ini? Entahlah.
Yang orang Aceh, bagi rahasianya, donk... :)

Mlekom,

AZ


Friday, October 5, 2012

Posted by adriani zulivan Posted on 9:03:00 PM |

Shocking Blue


Cantik banget, ya? Tapi secantik-cantiknya gaun ini, kalau aku yang pakai gak akan terlihat secantik ini. Hehehe :)

Satin dipadu lace. L
ipit plisket itu samasekali tidak terlihat kuno. Yang gak nyangka, warna biru muda bisa secantik ini. What a shocking blue!



Kalau aku jadi Mbak Kate, aku gak akan pakai rancangan ini di depan umum, biar gak ditiru orang, biar aku aja yang bisa menikmati kecantikan si biru ini.

Ah itu tak mungkin. Mana pulak Putra Mahkota Kerajaan Inggris nikahin anak Batak?


Mlekom,
AZ


*Foto-foto: Google Image
 

Tuesday, October 2, 2012

Posted by adriani zulivan Posted on 3:08:00 PM |

Kemarau. Apa Kabar Gunungkidul?


Melihat gambar ini, dalam kondisi cuaca beberapa bulan terakhir, kalian pasti berpikir tentang musim kering. Seluruh wilayah di Provinsi DIY dan sejumlah wilayah lain Indonesia sedang menghadapi kekeringan. Rumah dan pohon ini beralamat di Desa Beji, Kecamatan Pathuk, Kabupaten Gunungkidul, Provinsi DIY. Tepatnya di seberang Kantor Desa.

Benar memang, bahwa desa ini sedang mengalami musim kering. Namun, tumbuhan meranggas bukan pemandangan musiman di Gunungkidul. Wilayah yang berdasar statistik merupakan kabupaten termiskin se-DIY ini, terletak di kawasan perbukitan kars. Ini membuat lahannya tandus, sebab tak memiliki banyak tanah subur.

Ada pertanian berupa padi dan sayur-mayur, namun tak mampu menghijaukan kawasan ini. Terlebih lagi di musim kemarau ini. Lihatlah, sejauh mata memandang, terpampang tumbuhan layu, kering, kecoklatan. Padahal, jarak antara Kodya Jogja - Pathuk hanya sekitar satu jam perjalanan.

Di musim panas ini, udara Kodya Jogja tak kalah terik dengan Kabupaten Gunungkidul. Sumur rumahku di Jogja Kota bahkan mulai mengering. Hal ini ditandai dengan pompa yang membutuhkan waktu yang lama untuk memenuhi tandon air, serta kualitas air yang --meski masih jernih-- membawa pasir dan batuan kecil hingga ke bak air. Hal ini juga terjadi di daerah lain di sekitar rumahku.

Jika Kodya Jogja saja begitu, bayangkan yang terjadi di Gunungkidul ini. Beberapa hari lalu, seorang warga Gunungkidul membatalkan keinginannya untuk bekerja, membantu keluargaku.

"Kasihan ibu saya jika harus mengambil air sendiri," katanya.

Hal ini membuatku berpikir ulang untuk membuka lebar kran air wudhu di masjid samping Kantor Desa ini. Ah, ternyata air di wilayah ini lancar jaya. Entah wilayah se-kecamatan, entah se-desa, entah pula hanya radius di dalam kompleks Kantor Desa ini. Entahlah.

Yang pasti, menurut Kades setempat, saat ini warga memang sedang merasakan dampak dari musim kering. Beliau juga mengatakan bahwa air sumur di samping masjid tak pernah kehabisan air, meski jumlahnya menyusut di kemarau ini. 

Nah, jika dengan jumlah ketersediaan air memadai ini pun Kecamatan Pathuk merasakan dampak kekeringan, sulit membayangkan wilayah Gunungkidul lain yang berada jauh di plosok.

Halo warga Gunungkidul pelosok, apa kabar? Semoga kalian terus bertahan, ya!

Mlekom,
AZ 



  • Atribution. Powered by Blogger.
  • ngeksis

  • mata-mata