Tuesday, December 22, 2015

Posted by adriani zulivan Posted on 11:13:00 PM | No comments

Penting Ya Buk, Begituan Dibahasss!


Usai diskusi bersama gerakan @wargaberdaya.

Ibuk-ibuk (I): Kuliah apa kerja? 
Aku (A): Kerja, buk 
I: Kerja di mana? 
A: Jakarta buk 
I: Wah ini lagi liburan? 
A: Iya buk 
I: Libur apa cuti? 
A: Cuti buk 
dst... tanpa berujung kemana-mana. Basa-basi kok keliwatan yo! ‪#‎njelehi‬. Eh masih lagi:

I: Wartawan ya? 
A: Enggak buk. 
I: Kok bawa kamera? 
A: (dalam hati: semua yang bawa kamera wartawan ya buk?) ... 
I: Kalo wartawan juga gpp kok 
A: (astaga, ni orang) 
I: Kalo wartawan gak apa2, kita-kita aja kok di sini 
A: Saya bukan wartawan buk 
I: Lha itu bawa kamera, klo wartawan juga gpp kok *maksa* 
A: (ya Tuhan, cerahkanlah pikiran ibu ini)

Sampe bapak2 (B) di sebelah saya pun ikut terganggu.
B ke I: Ya klo gak nanya juga gpp kok bu
I: Ya klo wartawan juga gpp tho pak
A: Ya klo ibu gak percaya ya gpp tho
Jadi bales2an gini. Selo!

Eh beberapa menit kemudian masih lanjut. Waktu si bapak nanya saya dari mana, si ibuk nimbrung.
I: Ituloh, pacarnya si... siapa tadi namanya? *gowel2 bahunya ke bahu saya*
A: Heh? *mulai lupa cara sopan sama ortu*
I: Eh siapa itu tadi pacar apa suaminya?
A: Siapa buk?
I: Siapa tadi namanya, yang di depanmu? Ryan?
A: Siapa Ryan?
I: Halah, pura2 tho. Gpp lho kita2 aja di sini.
A: Siapa Ryan? Saya sudah bilang, saya temannya teman2 @wargaberdaya
I: Kalo iya juga gpp 
(ya Tuhan, nyebut terus dlm hati)
B: Oh, saya belum pernah lihat mbak. Jadi blablabla... (lebih nyambung ngobrol sama bapak ini).

Saya terus berusaha mengalihkan perhatian. Ini sedang di forum, saya abaikan si ibuk, dengan melihat ke orang2 yang bicara di depan.

I: Sudah punya ekor?
A: ... (meski ngerti maksudnya, malas jawab) 
I: Ekor itu anak maksudnya. Kalo saya sudah punya ekor sama buntut. Cucu maksudnya. 
A: Wah senangnya, alhamdulillah (tetap nengok ke depan).

Oh belum, itu belum semua :(
I: Udah nikah? 
A: Belom buk. 
I: Lho kok belom? 
(dst sampe dia nanya umur, dst dll dsb).

Belom, belom, masih ada lagi pas kita makan.
I: Kok semangkanya gak dimakan? Enak lho! 
A: (yaowoh, makan pun diatur) Kan saya masih makan nasinya bu?

Dan tiba waktunya makan semangka, saya pakai tusuk gigi yang ditempel di kotak semangka. Ada suara lagi:
I: Saya tadi makan semangkanya pakai sendok, susah pakai tusuk gigi... 
A: (penting ya buk, begituan dibahasssss!)

Ya Tuhan ampuni aku atas dosa menceritakan kelakuan ibuk-ibuk nyebelin ini. Amin.

Gambar dari sini.

Mlekom,
AZ
about it
Categories:

0 comments:

Post a Comment

  • Atribution. Powered by Blogger.
  • ngeksis

  • mata-mata