Monday, January 30, 2012

Posted by adriani zulivan Posted on 12:49:00 AM | No comments

adrianizulivan

benci rokok dan Jakarta. cinta satwa dan kamu!


adriani, nama depanku
zulivan, nama depan papaku
  • sedang menikmati peran sebagai tenaga lepas. saat ini menghamba pada sebuah perusahaan marcomm dan menjadi personal assistant untuk seorang guru besar. 
  • pernah mengenyam pendidikan di @komunitasb21. pernah pula ditempa di Sanggar Teater Gardanalla. 
  • saat ini sedang tergila-gila pada candi. 
  • suka nulis, sedikit motret, dan banyak jalan-jalan. 
  • mengatakan tidak pada andong dan topeng monyet. insaf dari keinginan membuat homezoo.
  • menghindari pantai dan bawang. 
  • tak memilih celana jins dan dress berbahan strict
  • senang sandal jepit, kaos oblong dan rambut diuntel.
  • pernah bercita-cita menjadi sosok dewasa, cerdas, dan jago masak. jika dewasa itu pilihan, cerdas itu anugrah, dan jago masak adalah kebutuhan; maka aku tak masuk golongan itu. 
  • terlahir sebagai half-blood princess dari dua kerajaan di barat nusantara, dengan garis keturunan yang entah keberapa ribu.
  • mencintai Ndil.

suka nimbrung di komunitas ini:
@awasirokok


ada aku di:
@adrianizulivan


Mlekom,
AZ

Sunday, January 29, 2012

Posted by adriani zulivan Posted on 11:09:00 PM |

Si Pendiam (?)

Seru itu klo ngegodain Ndil yg lg semobil bareng temannya: Dia akan mendadak jadi pendiam :)

Aku: Sayang kamu
Ndil: Iya
Aku: Ko gk dibales?
Ndil: Iya, sama
Aku: Apanya?
Ndil: *ketawa* iya nanti aku telp lg

Telp mati, Ndil sms: Ya sayangggku :)

Trus klo lg ceting di leptop, sering diakhiri dg: Jgn YM dulu yah, mo presentasi pake viewer!   
Soalnya, Ndil pernah lupa matiin YM yg njendul2 di tengah presentasi. Kan jd gimanagitu klo yg nongol: Sayang, kangen :|

Udah ah, si Ndil kupingnya denging deh tuh diceritain dari jauh :))

 Gambar: Gugling
Posted by adriani zulivan Posted on 10:24:00 PM | No comments

Nias Adventure 3D2N




Nias Adventure 
Gunung Sitoli – Teluk Dalam – Bawomatoluo – Hilinawalo Fa’u – Moale
3D 2N

Schedule
Day 1. Gunung Sitoli
You will reach Nias Island in 45 min by plane by taking the morning flight from Polonia airport in Medan. Your local guide will receive you and greet you with the traditional Ya ‘ahowu (Niassan word for hello) at Binaka airport in Gunung Sitoli. The schedule will begin with a breakfast at Museum Pustaka Nias in Gunung Sitoli. There you will see a miniature scale of Niassan culture, like traditional villages, handicraft… before we will take you to Teluk Dalam 90 km southward. There we will have lunch at Solaria Restaurant near the dockyard. Then we will continue to Bawomatoluo Village to see the biggest and most beautiful Omo Sebua (traditional house of the village’s king) in Nias. Before dawn we will walk to Hilinawalo Fa’u village to see an amazing cultural performance (War Dance and Famadaya Harimao), then we will have dinner, and spend the night in the village, hosted in one of the houses.  

Day 2. Hilinawalo Fa’u – Moale Beach
We will have breakfast on the top of a hill with the scenic view of Hilinawalo Fa’u village, then we will do a river trekking on Moru River and enjoying a refresing coconut on Sobaniwa rice fields. At noon, after lunch we will leave Hilinawalo Fa’u village to go camping to Moale Beach and where we will sleep and will be able to stargaze in a unique and paradisiacal environment. The dinner will consist on fresh grilled fish.

Day 3. Moale Beach – Gunung Sitoli
After breakfast we will leave Moale Beach to catch noon flight back to Medan. We will stop at Miga Beach Hotel for lunch and rest before reaching the end of tour at Binaka airport.   

Tour Cost
Minimum participant 4 adults, USD 395/person

Price include:
  • Breakfast, lunch, and dinner as scheduled 
  • Local accommodations, non hotel, double room or triplet.
  • Local transportation
  • Tour leader
  • Local guide and porter
  • Cultural Performance
  • Travel insurance
  • Booking fee
  • Tips
  • Camping equipment
  • PPN 1%
Price not include:
  • Airplane tickets
  • Airport taxes
  • Optional tour
Registration
Your travel registration (booking fee) is done by transfer in amount of 200 USD to our bank account once agreed on the itinerary of the tour. This advance booking fee will not be refunded. The rest of the payment should be done 2 weeks before departure.

Bank Mandiri Cab. Kalibata JKT a/n 
PT. BPW BUANA VIESTA JAYA CHRISTOUR 
Rupiah A/C No. 126.000.526.1903
USD A/C No. 157.000.163.6076
(Send transfer proof via fax to: 021-77216469)

Cancellation and Compensation:
You may cancel this travel agreement at any time. Please address your written notice to the address given below. The cancellation of the agreed tour, will lead to a compensation for Nias Adventure, for the efforts put in arranging the tour. 

The amount of the compensation will be calculated by reference to the cost of the arrangement, excluding the advanced booking fee:
  • up to 10 days prior to departure: 20%
  • up to 7 days prior to departure: 40%
  • up to 2 days prior to departure: 80%
INFORMATION AND REGISTRATION
Telp 021 - 7721.6468 
Fax 021 - 7721.6469
HP 0813 61556855
Email yoga@niasadventure.com | yoga_wardana@yahoo.com
Website www.niasadventure.com
Facebook: Nias Adventure

Photo Credit: Josua Alessandro for UNESCO. Copyrights: UNESCO OFFICE Jakarta

#ad #free


20140405




Wednesday, January 25, 2012

Posted by adriani zulivan Posted on 10:07:00 AM |

Twibbon for IHI

Profile images with added badges of support - get yours at Twibbon.com

`













Mlekom,
AZ
Posted by adriani zulivan Posted on 12:20:00 AM |

Budak Kretek!

RT @yanuarnugroho: yg punya waktu 43 mnt, tontonlah "sex, lies, and cigarette" -#Indonesia & industri #rokok- http://youtu.be/DiyWK3fzTpA #miris!



Inilah liputan seorang jurnalis asing tentang surga rokok dunia dan Marlboro Country yang baru: Indonesia

Perhatikan wawancara si bule dgn salah seorang peserta Konferensi di JCC, yang diwawancara (bule juga, produsen rokok) bilang gini: 

"Am I a smoker? No, people stop smoking long time ago" ...

Monday, January 23, 2012

Posted by adriani zulivan Posted on 9:11:00 PM | No comments

Perempuan Merah


Lokasi: Pom Bensin di Magelang.

Komentar teman: Lho, pake rok doang?? Topless dong.

Mlekom,
AZ

20140514
Posted by adriani zulivan Posted on 9:07:00 PM | No comments

Teles Kebes


Lokasi: Pom Bensin di Magelang

Maksudnya cemana tu, Oom?

Mlekom,
AZ


20140514

Tuesday, January 17, 2012

Posted by adriani zulivan Posted on 8:06:00 PM | No comments

Handuk Mejik

 

"Put your hands deeply into the unit, and pull out slowly". Invisible towel. Mejik, ya! Di Bandara Changi, Singapura.

Mlekom,
AZ

20140518

Monday, January 16, 2012

Posted by adriani zulivan Posted on 7:18:00 AM |

Brochure Hunter



Call me brochure hunter!

Yeah, my Ndil doesn't allowed me to have much shopping. He suggests me to find many information about heritage, here in Singapore. So this is what I do: save a couple of brochure of every single information, throw them to my bag. Anywhere I can find them: museum, station, university...

Hufff, they will grow my baggage bigger :|



Yeah, this is important for our Indonesian Heritage Inventory system. Okay!

Mlekom,
AZ

Friday, January 13, 2012

Posted by adriani zulivan Posted on 9:42:00 PM | No comments

Toilet untuk Semua

Lokasi: Bandara Changi

Belajar inklusif dari toilet.

Mlekom,
AZ

20140514






Tuesday, January 10, 2012

Posted by adriani zulivan Posted on 11:47:00 PM |

Vote Indonesian Heritage Inventory di Kompetisi Lenovo Do Network!

Teman pelestari pusaka,

Beberapa bulan lalu kami mulai merancang sebuah program pendokumentasian pusaka di seluruh Indonesia. Kebetulan di akhir tahun lalu ada sebuah kompetisi ICT bernama Lenovo Do Network. Kami pun mendaftarkan rancangan tersebut.

Progam ini kami beri nama Heritage Inventory - Basis Data Pusaka Nusantara. Tujuan utama dari program ini adalah membuat suatu basis data terintegrasi (web-based) mengenai pusaka-pusaka yang ada di nusantara. Web ini nantinya akan berupa open source, siapapun bisa menjadi kontributor bagi informasi pusaka (heritage). Siapapun bisa mengakses informasi di dalamnya secara gratis.

Harapan kami, program ini nantinya mampu menumbuhkan kesadaran publik untuk mendokumentasikan cagar budaya di sekitarnya, demi kelestarian pusaka. Cita-cita ini membutuhkan dukungan, baik secara materi maupun non material.

Harapan kami, kompetisi ini dapat membantu kebutuhan materi, jika program ini terpilih. Kami juga membuka kesempatan bagi berbagai pihak yang memiliki keahlian seperti yang kami butuhkan (sila lihat keahlian yang dibutuhkan di tautan di bawah) untuk BERGABUNG MENJADI ANGGOTA dari tim Heritage Inventory.

Saat ini sedang dalam tahap penjurian. Jika mendapat 250 voters, maka program ini secara otomatis akan masuk pertimbangan juri. Untuk itu, kami mohon dukungannya dengan memberikan vote di aplikasi tsb, SATU SUARA PER HARI. Bisa log-in lewat Facebook untuk memudahkan. Klik tautan berikut utk memberi suara:

Trims, Salam Lestari!

Adriani,
Pimpro
Posted by adriani zulivan Posted on 12:05:00 AM | No comments

Indonesian Heritage Inventory - Basis Data Pusaka Nusantara

Mengapa Indonesian Heritage Inventory (IHI)? 

Pusaka adalah masa depan kita. Peradaban belajar dan berkembang dari pengalaman masa lalu dan masa kini. Nusantara Indonesia adalah perpustakaan pengetahuan dan pengalaman yang luar biasa kaya. Khasanah itu terwujud dalam bentukan alam dan budaya, baik yang teraga sebagai benda (tangible) maupun yang tak benda (intangible). 

Kekayaan itu terserak, belum terhimpun sebagai pengetahuan bersama (collective knowledge) yang bisa digunakan sebagai bekal kemajuan tanpa meninggalkan kearifan tempatan. Ragam pusaka yang terserak itu tak lepas dari ancaman kehilangan, kerusakan, kemusnahan, dan juga perusakan, pengabaian, hingga penghancuran. Upaya menghimpun data ragam pusaka nusantara adalah keniscayaan demi kelestarian peradaban yang erat dengan akar budaya dan alamnya. 

Sistem pendataan pusaka yang dikelola oleh pemerintah masih jauh dari sempurna. Perbedaan kewenangan antar bidang yang mengurusi ranah lingkungan alam dan lingkungan budaya menjadikan data pusaka semakin terserak. Basis data pusaka yang berada dalam satu sektor pun berbeda wujud metadata dan manajemennya pada wilayah kerja yang berbeda; tak hanya antar daerah, tetapi juga antar instansi. Pada situasi ini, pusaka nusantara terus mendapatkan tekanan kemajuan peradaban dan ancaman ketidaklestarian. Respon cepat dan tepat tak bisa diharapkan dari manajemen data pusaka yang tak dinamis nan birokratis. Harus ada upaya yang lebih dinamis, partisipatif, dan kreatif.

Energi dinamis komunitas muda Indonesia adalah modal perubahan sistem yang harus dimanfaatkan. Minat menjelajah anak negeri dan ketertarikan mereka pada kegiatan pendokumentasian objek/tempat/situs yang dikunjungi sangat tinggi. Media jejaring sosial, blog, dan layanan selular menjadi media menampilkan diri, sebagai bukti pernah berkunjung. Minat itu dapat dimanfaatkan dengan membuka layanan penghimpun data situs/objek pusaka (alam dan budaya) yang dikunjungi oleh banyak kelompok/individu petualang Nusantara. 

Sistem online penghimpun data pusaka Nusantara ini dilandasi dengan sistem pencatat/register data pusaka. Register ini terpilah sesuai kategori wilayah dan jenis pusaka. Kode/kategori/tag register pusaka tersebut akan menjadi penanda untuk update kondisi pusaka tersebut dari waktu ke waktu. Data yang terhimpun akan dinamis karena merupakan agregat dari banyak input yang terus dihimpun dalam basis data dan terpetakan. Beragam perangkat dalam satu kerangka konvergensi dapat digunakan, mulai dari komputer yang terhubung ke internet, GPS, kamera foto, kamera video, telepon selular pintar, hingga SMS.

Elanto Wijoyono

Monday, January 9, 2012

Posted by adriani zulivan Posted on 12:18:00 AM |

Gagasan Besar Indonesian Heritage Inventory

Mengapa heritage?

Jangan sekali-kali melupakan sejarah! Idiom yang dikenal denga JAS MERAH ini merupakan seruan Soekarno, Presiden Pertama republik Indonesia. Bapak Proklamator ini sangat memahami pentingnya sejarah. Lewat sejarah, generasi sekarang mampu memahami kejadian bangsanya di masa terdahulu, untuk kemudian disampaikan pada anak-cucunya.

Terputusnya rantai sejarah sebuah peradaban yang tak lagi bisa dilacak, merupakan bentuk kemiskinan sosial. Kemiskinan ini berupa hilangnya kebudayaan di masa lampau, meski hanya berupa kisah. Kehilangan ini dapat merugikan umat manusia yang hidup di di suatu kawasan di mana sejarah masa lalu itu hilang.

Kehilangan ini akan membuat generasi sekarang bertanya-tanya mengenai apa, siapa dan bagaimana kehidupan nenek moyangnya. Mencari tahu kehidupan masa lalu bukanlah sekadar pencarian jati diri dan nostalgia, apalagi jika dimaksudkan untuk sekadar menemukan obyek komersil demi kepentingan industri wisata, atau perdagangan benda bersejarah untuk kepentingan ekonomi. Lebih dari itu, informasi mengenai kehidupan di masa lalu mampu menjadi sumber pengetahuan yang penting bagi manusia untuk membangun kehidupan yang lebih baik di masa mendatang.

Lewat kisah sejarah bencana di masa lalu, misalnya, sejumlah warga di lereng gunungapi Merapi mampu mempersiapkan dirinya untuk melakukan mitigasi sebagai antisipasi erupsi Merapi 2010 lalu. Hal ini berdampak pada berkurangnya jumlah korban saat erupsi.

Contoh lain adalah untuk meredakan ketegangan antara dua kelompok budaya yang berbeda. Ini terjadi saat muncul kehebohan antara Indonesia dan Malaysia. Kedua negara jiran ini bersitegang pada 2009, akibat Malaysia dituduh mengklaim sejumlah artefak kebudayaan Indonesia, seperti Tari Reog Ponorogo, batik dan wayang. Setelah dirunut, ternyata di masa lalu ada sekelompok masyarakat Jawa hijrah ke Malaysia. Di lokasi barunya ini, mereka tetap memainkan reog, membuat batik, dan menikmati wayang; sebagaimana yang mereka lakukan dalam keseharian semasa masih berada di nusantara. Seiring bertambahnya populasi di negara baru, maka semakin banyak warga Malaysia yang menyukai, bahkan memproduksi budaya asli Indonesia ini. Lambat laun, kebudayaan ini pun ditetapkan sebagai budaya Malaysia. Nah, informasi sejarah ini akhirnya sedikit-banak mampu meredakan ketegangan antara kedua negara.

Heritage, Makhluk Apakah Itu?

Heritage (pusaka) adalah 1 harta benda peninggalan orang yg telah meninggal; warisan; 2 barang yg diturunkan dr nenek moyang (KBBI daring).
Pusaka masuk dalam cagar budaya. Cagar budaya adalah antar daerah yg kelestarian hidup masyarakat dan peri kehidupannya dilindungi oleh undang-undang dr bahaya kepunahan (KBBI daring, idem). Dalam konsideran Badan Pelestari Pusaka Indonesia (BPPI) disebutkan bahwa Pusaka Indonesia terdiri atas:
  1. Pusaka Alam 
  2. Pusaka Budaya Teraga/Ragawi, dan
  3. Pusaka Budaya Tak Teraga/Tak Ragawi
Penggunaan istilah “pusaka” mengacu pada Piagam Pelestarian Pusaka Indonesia yang disahkan dalam rangka Tahun Pusaka Indonesia 2003 yang dikelola oleh Jaringan Pelestarian Pusaka Indonesia (JPPI) dan International Council on Monuments and Sites (ICOMOS) Indonesia, didukung oleh Kemenbudpar RI. (Wijoyono, 2010 )

Mengapa Inventory?

Heritage adalah bagian dari sejarah masa lalu. Di dalamnya terpendam pengetahuan mengenai kehidupan di masa lampau yang perlu dipelajari. Sebagai bangsa yang besar, kita tentu saja tak ingin kehilangan pegetahuan-pengetahuan ini. Agar tak punah, heritage perlu dilestarikan.

Kuliah satu semester tak cukup untuk menjelaskan mengapa pusaka perlu dilestarikan. Tak mudah pula membangun kesadaran di masarakat akan pentingnya menjaga kelestarian pusaka. Masyarakat umumnya hanya menjadi penikmat atas sebuah penemuan cagar budaya. Tak ada gerakan sebagai peneliti ketika sebuah sejarah dipertanyakan, pengkritisi ketika sebuah pusaka dirusak, tak pula menjadi dokumetato atas peninggalan sejarah yang disaksikannya. Sayang memang, ketika sejarah bangsa ini disia-siakan.

Tak ada yang salah jika masyarakat bertindak hanya sebagai penikmat. Toh negeri ini menghidupi dirinya dengan cagar budaya, yaitu lewat industri yang menjual kenikmatan: pariwisata. Meski bermotif membangkitkan perekonomian warga sekitar, sebuah pusaka yang sekadar menjadi obyek wisata, selain kehilangan makna terdahulunya, juga tak akan bermanfaat banyak bagi kehidupan umat manusia di kemudian hari.

Jika perawatan cagar budaya membutuhkan keahlian khusus, biarkan kewajiban ini ditunaikan oleh pemerintah. Berbagai ahli arkeologi, sejarah, geologi, sosial, dan seterusnya, ada di pihak mereka. Biarlah kita, masyarakat awam, melakukan konservasi situs bersejarah menggunakan kemampuan kita sendiri.

Salah satu cara melestarikan benda peninggalan budaya ini adalah lewat inventarisasi (inventory). Inventarisasi bermakna 1 pencatatan atau pendaftaran barang-barang milik kantor, (sekolah, rumah tangga, dsb) yg dipakai dl melaksanakan tugas; 2 pencatat- an atau pengumpulan data (tt kegiatan, hasil yg dicapai, pendapat umum, persuratkabaran, kebudayaan, dsb) (KBBI daring, idem)

Dalam proyek ini, ada sejumlah cara menginventarisir yang akan digunakan, dengan hasil akhir berupa sistem pendataan terintegrasi berbasis internet. Prinsip yang diterapkan dalam proyek ini adalah teknologi yang mengikuti kemampuan manusia. Sistem ini dapat difungsikan sesuai dengan perangkat komunikasi yang dimiliki seseorang. Mulai dari pesan pendek, mobile website, hingga standard website yang dapat diakses pemilik PC.

Di website ini nantinya, semua orang, siapapun, dapat menjadi informan budaya. Ini adalah konsep jurnalisme warga yang terbuka, dengan prinsip dari, oleh dan unttuk siapapun.


Adapun cara-cara tersebut adalah sebagai berikut:
  1. SMS gateway 
  2. Mapping pin
  3. Blog
  4. Social media
  5. Foto
  6. Video
  7. URL
Publik Indonesia menggunakan internet untuk beragam kepentingan. Tak sedikit hal positif yang dihasilkan dari aktivitas di dunia maya ini. Ketujuh bentuk media informasi dan komunikasi (ICT) tersebut merupakan media yang paling sering diakses oleh pengguna internet akibat kemudahannya. Bagaimana ketujuh media tersebut dapat membantu proses pengarsipan pusaka, berikut penjelasannya:

1. SMS Gateway

SMS (short message service) gateway merupakan sebuah layanan pesan pendek yang melalui kode-kode tertentu dapat diteruskan ke website. Pesan yang masuk ke website ini kemudian menjadi bagian dari konten informasi di website tersebut. Memang tidak semudah mengirim SMS ke sesama nomor telepon selular. Untuk membuat pesan yang dikirim muncul di laman website yang dituju, dibutuhkan kode-kode pengiriman khusus.

Dibanding enam media lainnya, dapat dipastikan bahwa layanan yang juga disebut SMS broadcast ini memiliki jumlah pengakses yang paling tinggi di Indonesia. Jumlah ini tinggi, sebab bisa diakses dengan perangkat ponsel (telepon seluler) yang beredar masif di masyarakat. Ponsel yang paling sederhana sekalipun memiliki fitur SMS.

2. Mapping Pin

Siapa yang tak kenal Foursquare? Situs yang bekerja dengan menandai posisi penggunanya di suatu tempat i belahan manapun di bumi ini, merupakan satu dari sekian banyak situs jejaring sosial populer di Indonesia.

Ada sejumlah motif yang membuat tingginya pengguna FSQ di Indonesia. Yang paling populer adalah sebagai ajang menunjukkan eksistensi penggunanya. Ya, seseorang biasa nge-pin (sebutan populer untuk menancapkan titik keberadaannya dalam peta global) di tempat-tempat bergengsi. Selain untuk menunjukkan kepada publik betapa ia menjadi satu diantara orang-orang yang memiliki kemampuan untuk nongkrong di tempat berkelas, ini juga menjadi penanda betapa ia memiliki mobilitas yang tinggi.

Fungsi nge-pin dalam kebiasaaan masyarakat Indonesia ini tentu saja dapat dibantah, ini hanya kesimpulan dari studi kecil kelompok kami. Nah, kegemaran nge-pin ini dapat dijadikan hal bermakna, jika dialihkan pada upaya untuk mendukung proses inventarisasi terhadap situs bersejarah.

Prosesnya akan semudah check-in Foursquare. Ketika seseorang mendatangi atau melihat sebuah situs bersejarah, tinggal tancapkan pin di koordinat situs tersebut!


3. Blog

Orang menuliskan apa saja yang dijumpai atau dirasakannya. Salah satu tema populer yang sering diangkat menjadi sebuah kisah dalam tulisan blog adalah cerita perjalanan wisata. Banyak blogger mampu menuliskan dengan baik apa yang dilihat dan dirasakannya mengenai suatu tempat yang dikunjunginya. Tulisan ini biasanya dilengkapi dengan opini membangun untuk meningkatkan kualitas apapun dari obyek wisata yang didatanginya.

Jika diarahkan pada sisi konservasi, opini-opini ini akan bermanfaat bagi upaya pelestarian pusaka.

4. Social Media

Social media (socmed) atau populer dengan sebutan media jejaring sosial, merupakan sebuah fenomena besar di Indonesia. Lewat Twitter dan Facebook, dua website paling populer di Indonesia, socmed mampu menggerakkan perubahan sosial.

Berbagai gerakan sosial baru muncul di Indonesia dengan mengusung socmed sebagai media perjuangannya. Twitter terbukti mampu membantu proses manajemen bencana lewat akun @jalinmerapi, misalnya. Gerakan Kadal vs Buaya di Facebook pun mampu melawan hegomoni lembaga yudikatif yang kala itu bertindak sewenang-wenang terhadap keadilan.

Masyarakat Indonesia bersikap kritis untuk persoalan-persoalan yang muncul, meskipun lebih banyak yang bergerak hanya di tataran wacana, seperti membesar-besarkan suatu isu lewat socmed. Namun demikian, hal ini tak ada salahnya jika obrolan-obrolan yang ramai di socmed tersebut membuat gerah para pengambil keputusan, lalu melakukan aksi.

Dalam tataran pusaka, kicauan Tweeps (pengguna Twitter) pernah menggagalkan pembangunan sebuah mall di Solo. Mall ini rencananya akan dibangun dengan menghancurkan Pabrik Es Saripetojo, Bangunan Cagar Budaya. Ini menjadi bukti bahwa kekuatan socmed mampu menjaga kelestarian pusaka.

5. Foto

Jika di awal kemunculannya foto berfungsi sebagai dokumentasi, kini foto menjadi salah satu media ajang pamer (narcistic). Kemudahan membuat foto adalah penyebabnya. Kini, kamera foto bahkan tersedia di telepon genggam. Kemudahan menyebar informasi melalui foto ini makin dimudahkan oleh teknologi socmed. Bagaimana efektifitasnya?

Masih menempel di ingatan mengenai pelanggaran lalu lintas yang dilakukan oleh mobil dinas salah seorang menteri. Mobil itu masuk ke jalur bus Transjakarta yang terlarang bagi kendaraan lain. Posisi mobil ini difoto oleh seorang pengguna jalan lain, lalu menyebarkannya lewat fitur foto di Twitter. Foto menyebar, sang Menteri dihujat sebab tidak memperingatkan sopirnya. Menteri langsung berbelok ke kepolisian, minta surat tilang.

Nah, jika hal serupa dilakukan masyarakat ketika melihat BCB yang dirusak, misalnya, maka akan lebih banyak orang yang tahu dan lebih cepat ada tindakan dari para pengambil keputusan.

6. Video

s.d.a

7. URL

Ini merupakan fitur berbagi informasi dari sumber informasi lainnya. Bisa dimaksudkan sebagai lansiran berita (seperti Google Alert). Penggunaannya akan semudah berbagi tautan berita di Facebook. Akan ada kolom komen di bawanya untuk memancing diskusi.

Integrasi

Informasi mendalam mengenai suatu situs didapat dari berbagai sumber. Tak mungkin jika informasi ini disediakan secara massif. Apalagi, tujuan dari website terbuka ini adalah agar publik memiliki kesempatan untuk mengisi kontennya.

Salah satu cara yang akan ditempuh adalah mengambil berbagai dokumentasi di ruang publik, lalu mengintegrasinya dengan tiap pin. Maka, ketika sebuah pin di-klik, akan keluar informasi mengenai situs pusaka tersebut, baik berupa tulisan, foto, atau video. Pencari informasi akan langsung diarahkan pada situs asal tempat dokumentasi tersebut dipublikasikan.

Ada pula usulan untuk bekerjasama dengan Wikipedia agar memperoleh data yang lebih komprehensif. Meski begitu, di awal tim Heritage Inventory aan melakukan sendiri seua bentuk publikasi tersebut dengan sumber yang terdekat dengan masing-masing anggota tim. Kami akan meliput sejumlah pusaka di Jogja, Bandung dan Jakarta dengan mendokumentasikannya dala tulisan, foto dan video. Ini agar menjadi contoh bagi pengguna website selanjutnya.

Teknis

  • Belum ada ide nama domain untuk poyek Heritage Inventory ini. Namun itu belum menjadi hal krusial untuk saat ini. Yang pasti, proyek ini akan mendukung penggunaan open source. 
  • Website akan menggunakan Ushaidi.
Adriani Zulivan

Sunday, January 8, 2012

Posted by adriani zulivan Posted on 11:17:00 AM |

Jerawat!

Foto: Cuk Riomandha

Ini foto 2009, saat membaca saduran novel seorang seorang penulis lokal. Di IMPULSE (Institute for Multiculturalism and Pluralism Studies), Yogyakarta.

Yaampun yaampun, mbake jerawaten biangettt...

Mlekom,
AZ

Thursday, January 5, 2012

Posted by adriani zulivan Posted on 12:30:00 AM | No comments

Ini Lebih Penting dibanding KTP Jogjamu!

Trims pada PaDe @SenggOL aka @jogjaupdate :)

Informasi Stasiun Tugu #Jogja Telp. 0274-589685
Informasi Bandara Adisucipto #Jogja 0274-485666

Kalo gak ada kendaraan? Taxi #Jogja:
  • Armada 512787 
  • Pataga 384384 
  • ASA 545545 
  • Centris 371725
  • IndraKelana 565565
  • Jas 373737
  • Pandawa 447231 
Pengen caci-maki *oops* penyedia layanan publik yang tidak melayani kalian (baca: kita), warga Jogja, dengan baik? Coba hub kontak PLN ini:
  • Cab Yogya 562622, 
  • Rayon Slatan 373084, 
  • Sleman 868368, 
  • Bantul 367693, 
  • Wsari 391057, 
  • Wates 773006, 
  • Sdayu 563348, 
  • Kalasan 496317
Bener kan? Ini jauh lebih penting dibanding KTP!
  • Atribution. Powered by Blogger.
  • ngeksis

  • mata-mata