Friday, May 31, 2013

Posted by adriani zulivan Posted on 1:14:00 PM | No comments

Cireng Belacan Saos Pempek


Cireng belacan saos pempek. Mangga, Mang!

Mlekom,
AZ

Thursday, May 30, 2013

Posted by adriani zulivan Posted on 11:34:00 PM | No comments

Peace Conference





Call for Abstracts
Post-Conflict, Cultural Heritage and Regional Development: An International Conference
Date: 9-11 October 2013, Wageningen, The Netherlands

The Liberation Day Committee 1945 Wageningen (as member of the European Network of Places of Peace), Wageningen University and Inholland University of Applied Sciences, The Netherlands, are organizing an international conference, on the overarching theme of post-conflict, cultural heritage and regional development. Due to unforeseen circumstances, the event initially scheduled for 2012 has had to be postponed for which any inconvenience is regretted. However, we are pleased to announce the new date for the event, and invite individuals to (re)submit abstracts for paper presentations and panel proposals. 

Conflicts sometimes lead to violent encounters that result in casualties and damage to infrastructure, housing and the environment. Often, traumatic experiences brought about by these become the subject of commemorations that contribute to places linked to them gaining material, social and/or symbolic significance, within the locality, country or even regionally. This is particularly true when residents and policymakers actively implement initiatives to embrace them as part of collective memory, pedagogy and/or as local heritage attractions for domestic and international visitors. Every year thousands, sometimes millions, of people visit places like Auschwitz, Ground Zero, Hiroshima, Choeung Ek and Gettysburg. Wageningen, marked as the City of Liberation, and the setting for this international conference, also attracts more than 100,000 visitors annually as part of national commemoration and liberation festivals in the Netherlands. These are testament to the popularity of these sites although they too can at times be plagued with criticisms and controversy, pertaining to issues like commercialization, sustainability, multiple interpretations of history and so on.

This conference seeks to further our understanding of the perceptions, processes and problems that are related to some of these places of former conflicts that have, over time, been transformed into key sites for memory, education and consumption, or even commodification. The multidisciplinary conference considers the social, political, economic and developmental dimensions as well as potential of such places alongside highlighting issues associated with the establishment of such heritage sites. It also explores how these sites may be developed as ‘peace institutions’ that aim to encourage the prevention of future conflicts. We welcome case studies drawn from the Netherlands as well as from other international contexts. Selected authors may be invited to contribute chapters/articles for a book or special journal issue.

Relevant topics may include (but not be limited to):

  • Landscape, post-conflict identity and ‘difficult’ heritage; 
  • Post-conflict cities/heritage of conflict in postcolonial cities; 
  • Historical geographies and genealogies of places of war and peace; 
  • Social, economic and political impacts of places of war and peace; 
  • Interpreting conflict sights and the handling of multiple narratives;
  • Educational potential of trauma sites, and related problems; 
  • Commodification of conflicts into heritage tourism;
  • Conflict and the politics of truth and reconciliation;
  • City branding issues in cities where conflict is within living memory;
  • Sites of dark tourism: potentials, perspectives, and problems;
  • Sites of former conflict as ‘shared’ spaces/peace institutions; 
  • etc.

Proposals for paper presentations/sessions on or related to any issues related to the abovementioned topics are welcome. Please do not hesitate to contact us if you have queries.

Confirmed keynote speakers
• Professor Karen Till (Geography, NUI Maynooth).
• Professor Gregory Ashworth (University of Groningen).
• Dr. Philip Stone (University of Central Lancashire).

Guidelines
Abstracts of papers, in the range of 300 to 400 words, should be sent to
info@peaceconference.org. The abstract should clearly indicate the paper’s main arguments, its connection to the theme(s) of the conference, as well as briefly on the adopted methodology. Proposals for panel sessions should also include a brief description of the collective theme(s) of the papers that are to be included in the session.

A short biography of the speaker should also be included, containing relevant information about the author's academic background.

Deadlines for Submissions:
Deadline for session proposals: 19 April 2013 
Deadline for abstracts: 8 June 2013
Deadline for acceptance: 3 August 2013

More Information 
www.peaceconference.org

Source: Peace Conference here.



Posted by adriani zulivan Posted on 10:32:00 PM | No comments

Menuju Jakarta Berkelanjutan




Dengan bangga mengundang Bapak/Ibu/Sdr/i untuk hadir dan berpartisipasi aktif dalam:

Dialog Publik
Menuju Jakarta Berkelanjutan
1 Juni 2013;  08.30 – selesai;  
Balai Agung, Balaikota Jakarta, Jl. Medan Merdeka Selatan, Jakarta

Sebagai pusat pemerintahan, pusat bisnis dan permukiman padat penduduk, berbagai kalangan menggantungkan harapan yang tinggi pada Kota Jakarta. Namun Jakarta belum mampu memenuhi seluruh kebutuhan warganya akan ruang hidup yang nyaman, sehat dan aman. Berbagai persoalan seperti kemiskinan, kemacetan, banjir, kelangkaan air bersih, kriminalitas dan permasalahan lain seolah terus menghantui Ibukota Negara Republik Indonesia ini. Bahkan persoalan-persoalan tersebut terasa semakin lama semakin kompleks.

Masih adakah harapan bagi Jakarta? Seberapa besar kepedulian dan kontribusi dari para warganya? Dapatkah warga dan kalangan yang beraktivitas di Jakarta berdialog untuk mencari solusi bersama? Bagaimana mereka melihat deep tunnel, Kartu Jakarta Sehat, penataan permukiman kumuh, dll: solusi atau masalah baru?

Seratus peserta dari sektor pemerintah, bisnis, LSM, akademisi, media, pelajar dan masyarakat umum diharapkan hadir dan terlibat aktif dalam dialog publik ini, untuk menggali ide-ide kreatif penanggulangan masalah Jakarta.

Jadwal Acara

08.30 – 09.00 
Registrasi  & coffee morning

09.00 – 09.05 
Pembukaan oleh MC

09.00 – 09.15
Sambutan dari IA ITB

09.15 – 09.45 
Pidato Kunci oleh Prof Dr Emil Salim

09.45 – 10.00 
Pembukaan oleh Gubernur DKI Jakarta*

10.00 – 11.00 
Kuliah Umum “Principles of Sustainable City", pembicara: Alan Atkisson, International Sustainability Expert

11.00 – 12.30 
Inovasi Menuju Jakarta Berkelanjutan

Studi Kasus

  1. Multi Purpose Deep Tunnel - Firdaus Ali, PhD
  2. Arsitektur Komunitas: Penataan Wilayah Perkampungan Miskin – Yuli Kusworo
  3. Socioecopreneurship – LEAD Indonesia Fellow Cohort 17
  4. Sekolah Sobat Bumi – Aulia Widjiasih

12.30 – 13.30 
Makan siang

13.30 – 14.30 
Diskusi kelompok minat

14.30 – 15.00 
Tanggapan dari:
    1. Kepala Bappeda DKI Jakarta
    2. Alan AtKisson

15.00 – 15.15 
Penutupan oleh YPB

15.15 – 15.30 
Ramah tamah
                
*) dalam proses konfirmasi

Informasi

  • ISSP Indonesia di sini.
  • Tika/Mega 021-6340545
  • issp.indonesia@gmail.com

Penyelenggara

  • Ikatan Alumni ITB, 
  • Ikatan Alumni ITB Pengda DKI, 
  • Ikatan Alumni Teknik Lingkungan ITB, 
  • International Society of Sustainability Professionals (ISSP) Indonesia Chapter, 
  • Yayasan Pembangunan Berkelanjutan (YPB), 
  • Komunikasi Peduli Alam Indonesia (KPAI), 
  • Indonesia Water Institute (IWI), dan 
  • Aicón Strategic Sustainability Management.


*
Dapat info ini dari milis. Hiks, andai aku sedang di Jakarta...

Mlekom,
AZ




Indonesia became one of countries that experienced a boom in the use of social media. Facebook and Twitter users in Indonesia are always in the top ranking of the world. This phenomenon allowed for the emergence of citizen journalism that, consciously or not, represents a new model of documentation by the public, known as crowd-sourcing.

Indonesian public are already familiar with database crowd-sourcing, not only for collecting information, but also for managing public campaign and people action. They are using the Facebook and Twitter to fight against corruption, challenge laws that do not served people’s justice, and help disaster victims.

One of the most popular social media to support disaster risk reduction in Indonesia is @jalinmerapi. JALIN Merapi or Jaringan Informasi Lingkar Merapi (information network around Merapi) is a group of community radios that live around Merapi. Merapi is one of the most active volcanos in the world. The biggest eruption occurred in 1006, 1786, 1822, 1872, and 1930. Small eruptions happen every 2-3 years. Last eruption in 2010 was one of the major impacts.

The account of @jalinmerapi was first created on October 25, 2010, the day before the eruption. Merapi is located in two provinces, i.e. Yogyakarta and Central Java. Thousands of people live in the vicinity. The nearest village is just four kilometres from the summit of the mountain, or about 25 kilometres from the district capital. It means that all stakeholders need to have a good disaster management, to ensure the safety of every single resident.

Disaster is everybody’s business. During eruption, public becomes the citizen journalist. They use the social media and some ICT platform like community radio, website and short message (SMS) to share anything about the eruption: from the information about refugee’s needs and shelters, to how to provide assistance for people who want to help the survivors. Twitter bridge between needs and donors. It also became the fastest informant, since it updates directly and spreads immediately just after the incident.

Community-based information network is an example of how the public can play an active role in tackling the impact of disasters. Nowadays, this system is being a model of the use of social media and information technology for disaster risk reduction at the national level.

Key words: Social media, crowd-sourcing, disaster, citizen journalist.

Wednesday, May 29, 2013

Posted by adriani zulivan Posted on 3:01:00 PM | No comments

Kasus Penghancuran Sinagoge Surabaya


Surat Sjarikat Poesaka Soerabaia 
untuk Kasus Penghancuran Sinagoge Surabaya





Surabaya, 27 Mei 2013

Nomor:  27/V/SPS/2013
Hal :  Permohonan langkah-langkah Pengusutan/Penyidikan Penghancuran Bangunan Sinagoge Jalan Kayun 4-6 Surabaya

Kepada yth.,
Ketua Komisi C
Ketua KOmisi D
DPR-D Surabaya

Dengan hormat,

Medio Mei 2013, menjelang HUT Kota Surabaya ke 720, salah satu anggota Sjarikat Poesaka Soerabaia -SPS, menemukan bahwa Bangunan Sinagoge di Jalan Kayun 4-6 Surabaya telah rata dengan tanah. Sepanjang data yang diketahui SPS, Bangunan Sinagoge telah masuk dalam daftar bangunan yang “Diduga Bangunan Cagar Budaya” sesuai SK Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Surabaya No. 646/1654/436.6.14/2009 tertanggal 16 April 2009.

Sabtu 25 Mei 2013 bersama dengan Media, telah dilakukan kunjungan ke Lokasi Jalan Kayun 4-6 Surabaya. Bangunan Sinagoge memang telah rata dengan tanah.
Sjarikat Poesaka Soerabaia - Surabaya Heritage sangat terpukul dengan kejadian hancurnya bangunan yang konon hanya ada 2 di Indonesia.

Bersama ini Sjarikat Poesaka Soerabaia – Surabaya Heritage Society mengharap DPR-D untuk segera melakukan perintah pengusutan dan penyidikan atas kasus ini. Pemanggilan dan minta penjelasan ke Pemerintah Kota Surabaya yang kami anggap lalai dalam tugasnya sebagai pemelihara, pengawas dan sekaligus berfungsi sebagai Pelestari Bangunan Cagar Budaya di Surabaya.
Sjarikat Poesaka Soerabaia tidak bersurat ke Pemerintah Kota Surabaya, karena telah beberapa kali Surat dari Organisasi LSM ini ke Walikota “tidak pernah digubris”. Namun Surat ini dilayangkan ke beberapa media, MADYA INDONESIA Masyarakat Advokasi Warisan Budaya dan BPPI Pusat Badan Pelestari Pusaka Indonesia di Jakarta.

Demikian Surat Kami, Terimakasih atas perhatiannya.       
                     
Salam Lestari,

Freddy H Istanto
Direktur


Tembusan:
  1. BPPI Badan Pelestarian Pusaka Indonesia Jakarta
  2. MADYA INDONESIA Masyarakat Advokasi Warisan Budaya
  3. Media Massa
  4. Komunitas Penggiat/Pelestari Bangunan Cagar Budaya di Surabaya
*
Surat dari milis Badan Pelestarian Pusaka Indonesia. Gambar dari Nuradhi Tanudirdjo di grup Sjarikat Poesaka SoerabaiaInfo awal kudapat dari @tangarazInfo lain tentang Sinagoge Surabaya, sila cek di tautan berikut:
Mlekom,

AZ

Posted by adriani zulivan Posted on 2:32:00 PM | No comments

Kontes Blog Review STORE.co.id



Menjelang pertengahan tahun 2013 sekaligus meramaikan kembali dunia per-blogging-an di Indonesia, STORE.co.id bermaksud mengadakan Kontes Blog Review. Kontes Blog Review ini diharapkan dapat menjadi penyemangat buat kamu para bloggers ataupun penulis untuk menorehkan tulisan dan memuat opinimu mengenai STORE.co.id sebagai toko online terbesar & terlengkap di Indonesia  yang menjual berbagai macam pakaian mulai dari pakaian bayi hingga pakaian dewasa.

Ayo tunjukin kalo kamu emang bloggers dan penulis yang layak untuk mengikuti Kontes Blog Review ini.

Detail pelaksanaan dan cara mengikuti Kontes Blog Review ini adalah:

WAKTU PELAKSANAAN
01 Mei 2013 sampai 31 Agustus 2013

PENGUMUMAN PEMENANG
13 September 2013  di facebook.com/femalestore
Jadi, pastiin kamu udah Like FB nya STORE.co.id dan follow twitter nya.

HADIAH
  • Pemenang I: Uang Tunai Sebesar Rp 3.000.000,-
  • Pemenang II: Uang Tunai Sebesar Rp 500.000,-
  • Pemenang III: Voucher Berbelanja di www.STORE.co.id senilai Rp 250.000,-
  • Pemenang IV: Voucher Berbelanja di www.STORE.co.id senilai Rp 250.000,-
  • Pemenang V: Voucher Berbelanja di www.STORE.co.id senilai Rp 250.000,-
SYARAT DAN KETENTUAN
  1. Peserta menulis sebuah artikel yang mereview tentang STORE.co.id dengan tema bebas.
  2. Artikel yang diikutsertakan dalam lomba belum pernah dipublikasikan sebelumnya.
  3. Peserta melakukan pendaftaran dengan menulis link artikel blog yang diikutkan lomba di halaman komentar Facebook yang menginformasikan Kontes Blog Review di bagian paling bawah dari halaman ini.
  4. Yang menjadi penilaian adalah kualitas dan isi artikel yang diikutsertakan dalam lomba.
  5. Artikel yang diikutsertakan menggunakan bahasa Indonesia. Bahasa Inggris dapat menjadi konten pelengkap.
  6. Konten artikel tidak boleh mengandung unsur pornografi, pornoaksi, dan SARA, serta bukan hasil plagiat.
  7. Panjang tulisan minimal 4 paragraf atau 1000 karakter dengan dilengkapi dengan gambar/ foto.
  8. Di dalam artikel yang diikutsertakan harus memuat link ke http://female.store.co.id dengan kata kunci bebas (link bukan ke www.store.co.id tapi ke female.store.co.id)
  9. Artikel yang diikutsertakan boleh lebih dari satu.
  10. Semua pertanyaan mengenai Kontes Blog Review hanya boleh diajukan melalui halaman https://www.facebook.com/femalestore.
KEWAJIBAN
  1. Peserta wajib mencantumkan offcial banner Kontes Blog Review STORE.co.id di halaman utama atau sidebar blog. Untuk banner, cek ini.
  2. Peserta wajib menambahkan link http://www.STORE.co.id sebagai teman di blogroll dengan nama “toko baju online” atau “toko baju”.
  3. Peserta wajib like Facebook STORE.co.id dan follow twitter @female_STORE.
  4. Setiap artikel yang diikutsertakan dalam lomba harus diberikan link di sidebar blog agar mudah dalam pencarian.
CARA PENDAFTARAN
Para peserta lomba melakukan pendaftaran dengan memasukkan link url artikel yang diikutsertakan ke kontes blog review ke form komentar facebook di bagian bawah dari tulisan ini.

PENJURIAN
Para pemenang akan dipublikasikan di blog STORE.co.id  pada tanggal 13 September 2013
Tidak diperkenankan melakukan surat-menyurat baik digital (email) maupun bentuk lainnya dengan juri lomba.

PENILAIAN
  1. Kualitas tulisan yang diposting.
  2. Kesesuaian dengan tema, syarat, dan ketentuan lomba.
  3. Pelaksanaan kewajiban peserta lomba.
  4. Orisinalitas artikel yang dimuat.
  5. Kreatifitas dan konsep serta ide yang membangun.
  6. Kemudahan pencarian lokasi di blog.
Sumber: Female Store di sini.

Tuesday, May 28, 2013

Posted by adriani zulivan Posted on 8:29:00 PM | No comments

#StopIklanRokok


Petitioning Komisi Perlindungan Anak Indonesia 
Bpk Tifatul Sembiring: STOP Iklan Rokok #StopIklanRokok



Petition by
Jessica Harlina, Yosef Rabindanata, M Ricki Cahyana, Laksamana Yudha, Ramdhan Wahyudi, Sidik Setyo Hanggono
Jakarta, Indonesia

Remaja hari ini adalah calon pelanggan tetap hari esok karena mayoritas perokok memulai merokok ketika remaja…” (Laporan Peneliti Myron E. Johnson ke Wakil Presiden Riset dan Pengembangan Phillip Morris)

Kami adalah anak muda yang sangat mencintai Indonesia. Kemajuan negeri ini juga harus dilakukan bersama, bukan seorang diri.

Keprihatinan kami dan teman-teman lainnya teramat dalam dengan tingginya perokok di Indonesia seakan orang Indonesia tidak peduli pada kesehatannya. Namun, ini keadaan ini terjadi tidak lepas akibat iklan-iklan rokok yang saat ini begitu massif bebas leluasa “merayu” kita semua untuk menjadi perokok.

Industri rokok menggunakan semua jenis iklan untuk mempromosikan produknya di semua media, baik media cetak, elektronik, online, sampai media luar ruang. Kelemahan Peraturan Pemerintah No. 19 tahun 2003 Tentang Pengamanan Rokok Bagi Kesehatan masih memperbolehkan industri rokok beriklan di seluruh media (pasal 16 ayat 1). BATASAN yang ada hanyalah pada jam tayang iklan di televisi, yakni dari mulai pukul 21.30 – 05.00 (pasal 16 ayat 3) serta larangan menampilkan bentuk rokok dan orang yang sedang merokok (pasal 17). Namun, batasan ini terbukti tidak efektif dalam membatasi periklanan rokok di Indonesia, justru hanya membuat iklan rokok semakin kreatif untuk mencari cara lain.

Yang ironis, rata-rata remaja mulai merokok pada usia 14 tahun, 31,5 persen remaja mulai merokok usia 15 tahun, 1,9 persen pada usia 4 tahun, 46,3 persen remaja berpendapat iklan rokok memiliki pengaruh yang besar untuk mulai merokok, dan 29 persen remaja perokok menyalakan rokoknya ketika melihat iklan rokok pada saat tidak merokok.* Paparan iklan rokok di semua ruang sejak kanak-kanak juga membuat anak-anak menganggap merokok adalah hal yang biasa/wajar, terlebih dengan pencitraan yang dibangun oleh iklan-iklan rokok seakan “menantang” anak-anak dan remaja untuk segera terlihat dewasa dan keren dengan merokok. 

Kenyataannya, saat ini sudah tidak ada lagi ruang yang aman bagi anak dan remaja dari iklan rokok. Mereka terpapar iklan-iklan rokok dimanapun mereka berada; disekitar sekolah, sepanjang jalan menuju sekolah, warung-warung sekitar rumah, jalanan menuju sekolah, di taman-taman, di mall, di tempat mereka berolahraga, juga di tempat rekreasi. Akibatnya, kita bisa dengan mudah menemukan anak-anak atau remaja merokok di gang-gang tersempit sekalipun, bahkan yang masih usia balita. Apakah tidak malu kita mendapat sebutan “Baby Smoker Country”? Apakah tidak sedih Indonesia “melahirkan” perokok-perokok muda dengan cepat dibanding negara-negara lain? Apa belum cukup kita menempati posisi dengan jumlah perokok tertinggi di dunia setelah Cina dan India? Apa tidak juga cukup keuntungan industri rokok yang didapat dari sepertiga penduduk Indonesia yang telah menjadi pelanggan setia produk adiktifnya?

Maka jalan paling efektif mencegah adik-adik kami mulai merokok adalah dengan PELARANGAN TOTAL IKLAN ROKOK. Stop iklan rokok sekarang juga dan bersihkan Indonesia dari segala promosi produk yang berbahaya bagi kesehatan. Indonesia tidak boleh kehilangan bonus demografi dari anak-anak yang sekarang jadi sasaran iklan rokok demi membela industri rokok agar mereka mendapat “pelanggan baru setia”. Indonesia tidak boleh lagi tertinggal dari negara-negara tetangga yang sudah lebih maju dalam memberikan perlindungan kesehatan kepada rakyatnya (Singapura, Thailand, Vietnam, Singapura, Filipina, Kamboja, dan Laos sudah menerapkan pelarangan iklan rokok di negaranya).

Karena itu, kami bersama teman-teman remaja lainnya, meminta dengan segala hormat kepada Menteri Komunikasi dan Informasi (Menkominfo) Republik Indonesia agar secara tegas menerapkan STOP TOTAL (bukan pembatasan!) iklan rokok di semua media penyiaran. Begitu juga dengan Pemerintah Daerah DKI Jakarta agar tidak lagi memberikan ijin penayangan iklan rokok di media luar ruang (billboard, videotron, dan bentuk lainnya) di seluruh wilayah DKI Jakarta sebagai contoh daerah-daerah lain. Semua ini bertujuan agar anak-anak Indonesia tidak lagi menjadi taruhan bisnis demi keuntungan semata dari iklan-iklan rokok di seluruh media penyiaran dan media luar ruang yang justru akan mempertaruhkan masa depan mereka kelak.

Melindungi anak dan remaja dari dampak bahaya tembakau adalah investasi jangka panjang bagi bangsa ini. STOP IKLAN ROKOK sekarang demi masa depan bangsa Indonesia.

*) Sumber: Komnas Anak, Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Prof DR. Uhamka.

Mari berkontribusi dengan menandatangani petisi tersebut di Change.or di alamat ini.


To: 
  • Komisi Perlindungan Anak Indonesia 
  • Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Anak 
  • Kementerian Pendidikan dan Budaya 
  • Pemerintah Daerah DKI 
  • Kementerian Komunikasi dan Informatika 
  • Komisi Penyiaran Indonesia 
  • Kementerian Kesehatan Republik Indonesia 
  • STOP IKLAN ROKOK 
Kami meminta dengan segala hormat kepada Menteri Komunikasi dan Informasi (Menkominfo) Republik Indonesia agar secara tegas menerapkan STOP TOTAL (bukan pembatasan!) iklan rokok di semua media penyiaran. Begitu juga dengan Pemerintah Daerah DKI Jakarta agar tidak lagi memberikan ijin penayangan iklan rokok di media luar ruang (billboard, videotron, dan bentuk lainnya) di seluruh wilayah DKI Jakarta sebagai contoh daerah-daerah lain. Semua ini bertujuan agar anak-anak Indonesia tidak lagi menjadi taruhan bisnis demi keuntungan semata dari iklan-iklan rokok di seluruh media penyiaran dan media luar ruang yang justru akan mempertaruhkan masa depan mereka kelak. 

Melindungi anak dan remaja dari dampak bahaya tembakau adalah investasi jangka panjang bagi bangsa ini. STOP IKLAN ROKOK sekarang demi masa depan bangsa Indonesia. 
Sincerely, 
[AZ]

Posted by adriani zulivan Posted on 7:38:00 PM | No comments

Peringatan Seabad Purbakala Indonesia di Borobudur

Seminar: 
Seabad Purbakala Indonesia

Rangkaian kegiatan: 
Gelar Cagar Budaya Indonesia

Terbatas bagi undangan.

Mlekom,
AZ


*info lain di situs Balai Konservasi Borobudur, namun tidak up-to-date.

Friday, May 24, 2013

Posted by adriani zulivan Posted on 10:37:00 PM | No comments

Digital Heritage 2013 International Congress




SECOND CALL FOR PARTICIPATION
DIGITAL HERITAGE 2013 International Congress
Over 13 Conferences, Symposia, Workshops and Exhibitions under one roof
27 October – 1 November 2013
Marseille, France

Join us in the 2013 European Capital of Culture, Marseille, France, this fall for the world's largest gathering ever focused on Digital Heritage. A joined event of the leading scientific meetings in information technology for heritage, the Congress will for the first time bring VSMM, Eurographics GCH, UNESCO's Memory of the World, Arquaeologica2.0, Archaeovirtual, Digital Art Week and special events from CAA, CIPA, Space2Place, ICOMOS ICIP, and multiple others together in one venue with a prestigious joint publication. The event will be hosted in Marseille’s architecturally stunning new waterfront museum complex, which is composed by the restored Fort Saint-Jean and adjoining new MuCEM (opening on the 7th of June: http://www.mucem.org/en/leprojet) and La Villa Méditerranée.

DigitalHeritage2013, jointly with the affiliated Conferences and Exhibitions which are held under one common management and registration, invite you to participate and contribute to the 1st international forum for the dissemination and exchange of cutting-edge scientific knowledge on theoretical, generic and applied areas of digital heritage. We are seeking submissions of full papers, short papers, workshops, tutorials, exhibitions, applications and short works for consideration in the DigitalHeritage2013 Congress. All submissions shall provide a mandatory abstract of max. 300. Authors’ instruction for all the sessions of the conference are available on the website of the event http://www.digitalheritage2013.org/authors-instructions/

A volume publication of the Scientific Paper Programme will be published by IEEE in Xplore digital library. We are also setting up an agreement with Eurographics to have papers co-published in the EG Digital Library. After one year, the volume will be in Open Access. Best selected scientific papers will be invited for republication of an extended version to the ACM Journal on Computers in Cultural Heritage (ACM JOCCH). 

Note: since this is a joint World Congress, you need to submit only once to be considered for the integrated joint proceedings of all affiliated events. VSMM & Arqueologica 2.0 will also award best paper prizes, while Archeovirtual & V-MUST.NET will award best virtual museums.

Exhibitions & Installations:
The community is invited to submit proposals for installations, applications, digital artworks, or technical demos to DigitalHeritage2013. During this important international event, dedicated spaces for Virtual Archaeology, Virtual Museums and Digital Art will provide an additional forum to showcase project results and present applications. Spaces will be provided by the Villa Mediterranee museum and will be accessible and open not only to the conference participants but also to museum visitors.

Core Topics of the Congress
Works can be submitted around one or more heritage themes and/or technical tracks. Topics of interest include, but are not limited to, the following:
  1. Digitization
  2. Visualization
  3. Analysis & Interpretation
  4. Policy & Standards
  5. Preservation
  6. Theory, methodologies and applications of digital heritage
IMPORTANT DATES - MOVED
June 23 Abstract (mandatory for all submissions); 
June 30 Full Papers, Short Papers,Panel/Workshop/Tutorial proposals due 
(notification August 12)
July 28 Exhibits proposals due (notification Sept 1)
July 30 Opening of Early Registration 
Sept 15 Final Camera Ready due for accepted works

See www.digitalheritage2013.org/submission & www.digitalheritage2013.org/authors-instructions for full details

For further inquiries get in contact with: 
program@digitalheritage2013.org or at info@digitalheritage2013.org

Submit your Paper/Panel/Workshop/Exhibit to a unique first ever worldwide Congress on Digital Heritage, under the patronage of UNESCO and bringing over a dozen separate conferences/symposia under one roof. Spanning cultural and natural heritage sites, to museums, libraries and archives, and art and artifacts, the Congress will bring hundreds of practitioners, researchers, and policy makers together in a rare global gathering. We are seeking submissions of full and short papers, workshops, panels, tutorials, exhibition/works on cutting-edge science, applied research, demonstration projects, and theory. Double-blind peer-reviewed Proceedings to be produced with IEEE and EG (and with full public OPEN ACCESS after a delay).

Source: Information Technologies and Cultural Heritage, here.

Posted by adriani zulivan Posted on 9:47:00 AM | No comments

1000 Hari Hilangnya Koleksi Masterpiece Sonobudoyo



Panitia Peringatan Hari Museum Internasional 2013 di Yogyakarta
menyelenggarakan
Dialog Refleksi dan Doa Bersama
“Peringatan 1000 Hari Hilangnya Koleksi Emas Masterpiece Museum Sonobudoyo”
Momentum Mengubah Museum menjadi Ruang Publik

Pendopo Utama Museum Sonobudoyo – Yogyakarta, 29 Mei 2013

Dalam tradisi budaya Jawa, selametan nyewu atau peringatan 1000 hari adalah prosesi ritual paling penting dalam rangkaian upacara peringatan meninggalnya seseorang. Upacara peringatan 1000 hari ini merupakan upacara penutup, memperingati meninggalnya seseorang untuk terakhir kalinya (selametan nguwis-uwisi). Selametan ini bertujuan mendoakan arwah orang yang meninggal agar memperoleh ketenangan dan kerabat yang ditinggalkan mendapatkan keikhlasan. Selain diisi dengan doa, upacara ini juga disertai dengan upacara ngijing, atau membangun batu nisan di makam. Sebagai upacara “perpisahan terakhir” dari arwah seseorang yang sudah meninggal dengan kerabat yang masih hidup, biasanya tradisi nyewu akan digelar semeriah mungkin, daripada peringatan-peringatan sebelumnya. Peringatan 1000 hari akan menjadi penanda keikhlasan kerabat yang ditinggalkan untuk melepaskan kepergian arwah yang sudah meninggal untuk selama-lamanya. Hubungan antara arwah dan kerabatnya pun akan “lepas” karena arwah telah kembali berdiam di asalnya di sisi Sang Pencipta.

Bulan ini juga genap 1000 hari hilangnya 87 koleksi emas masterpiece Museum Negeri Sonobudoyo. Kehilangan besar ini telah memasuki tahun ketiga, sejak dinyatakan hilang pada tanggal 11 Agustus 2010 yang lalu. Namun, menjadi pertanyaan pula bagi kita semua, apakah dengan telah berjalannya waktu lebih dari 1000 hari ini maka kita layak untuk melepas dan mengikhlaskan “kepergian” koleksi emas masterpiece bersejarah yang tak ternilai tersebut? Apakah setelah berlalu 1000 hari, kita bisa siap melanjutkan langkah ke depan, tanpa mengharapkan “roh” dan “wujud” koleksi emas museum ini kembali lagi ke kehidupan kita? Kehidupan apa yang sebenarnya kita harap bisa dijalani jika kemudian kita mengabaikan nilai-nilai luhur pusaka (warisan) budaya bangsa ini dengan membiarkan kasus ini lenyap tanpa bekas?

Puncak Gunung Es Eksklusivitas Museum
Kasus hilangnya koleksi emas itu memang menyisakan beragam pertanyaan. Tidak hanya muncul pertanyaan tentang perkembangan kasus, tetapi juga pertanyaan tentang apa nilai penting artefak yang hilang itu. Kemudian, manfaat apa yang bisa didapatkan oleh masyarakat ketika koleksi tersebut hilang atau bahkan ditemukan kembali? Selama ini publik kemudian hanya terbatas menyampaikan pandangan prihatin. Namun, selebihnya, tak ada hal lebih lanjut yang akan dilakukan. Tak ada dorongan kuat dan luas dari masyarakat umum untuk penyelesaian kasus ini. Jika pun ada geliat, sangat terbatas muncul dari kelompok kecil yang tak bisa mewakili pandangan publik secara keseluruhan.

Hal itu menunjukkan bahwa kasus hilangnya koleksi emas di Museum Negeri Sonobudoyo Yogyakarta adalah puncak gunung es dari suatu tantangan yang lebih besar. Museum belum menjadi bagian yang populer dari kehidupan publik. Sebabnya ada banyak faktor. Namun, eksklusivitas menjadi faktor utama. Eksklusivitas adalah faktor utama yang menjadikan museum berjarak dengan publik, sehingga tak semua orang dengan senang hati berkunjung ke museum, apalagi berjuang untuk museum. Eksklusivitas dalam hal apa?

Banyak museum yang dari sisi manajemen mulai lebih terbuka bagi publik sebagai bagian dari atraksi wisata dan media pendidikan. Namun, sebagian museum kita masih searah. Interpretasi yang ditawarkan atas suatu artefak yang dipajang masih eksklusif, berdasarkan pada pemaknaan pakar atau bahkan negara atas sejarah suatu artefak. Sangat sedikit atau bahkan hampir tak dijumpai ruang bagi publik untuk bisa terlibat dalam membangun interpretasi dan narasi dalam suatu museum. Akibatnya, publik hanya merasa disuguhi dan dijejali pajangan yang sering miskin informasi. Tidak terbangun interaksi dan komunikasi dua arah yang aktif dalam upaya membangun pengetahuan bersama yang terjadi antara museum dengan publik.

Memori dan Kreativitas untuk Perubahan Sosial
Museum di kota-kota di negara yang serius membangun strategi kebudayaannya adalah salah satu tujuan utama yang selalu diletakkan di awal program kunjungan wisata. Museum dirancang mampu menjadi etalase kebudayaan kota atau negara tersebut, bak taman mini yang menyapa ramah para tamu. Bahkan, banyak museum yang mau bersusah payah memboyong sebagian koleksi berbungkus informasi yang lengkap dan akurat ke dalam bandara. Mereka berusaha menyapa dan menampilkan identitas sejak dari gerbang kedatangan. Dari koleksi dan informasi yang ada, publik atau wisatawan akan mendapatkan citra yang utuh, tak hanya tentang sejarah kota/negara itu, tetapi juga profil termutakhir peradaban yang akan mereka kunjungi. Dari museum, penjelajahan pun dimulai. Interaksi dan dampak dari pengunjung pun kemudian tak hanya didapatkan oleh museum, tetapi juga komunitas yang hidup/tinggal jauh dari museum.

Koleksi yang terkelola apik lengkap dengan informasi akurat adalah panduan yang menarik bagi publik dan wisatawan untuk berkunjung ke lebih banyak tempat. Narasi sejarah (memori) dan karya seni kreatif akan mendorong publik, penduduk setempat dan wisatawan, untuk menjelajahi peradaban kota/negara yang tertampilkan di museum. Otomatis, sektor sosial ekonomi akan terdorong sebagai dampak positif dari kunjungan tersebut. Jadi, ada keterkaitan langsung antara memori dan kreasi yang terpajang di museum dengan situasi yang akan terpengaruh dan berubah di masyarakat. Hal itu sejalan dengan semangat The International Council of Museums (ICOM) yang dalam peringatan Hari Museum Internasional 2013 mengusung tema “Museums (Memory + Creativity) = Social Change”. Ada semangat yang ingin diwujudkan bahwa kehadiran museum pun mampu berperan dalam membangun perubahan sosial merujuk dari himpunan pengetahuan yang dikelolanya.

Momentum Refleksi dan Rencana Aksi untuk Sonobudoyo
Museum yang dibangun oleh Yayasan Java Instituut pada tahun 1931 dan diresmikan oleh Sri Sultan Hamengku Buwono VIII pada tahun 1935 ini sedang menyiapkan diri menjadi museum bertaraf internasional. Museum Sonobudoyo terbagi dalam dua unit. Unit I terletak di kompleks Bangsal Pengurakan di Alun-Alun Utara yang menampilkan koleksi sejarah, arkeologi, dan etnografi. Unit II terletak di Kompleks Dalem Condrokiranan, Panembahan, Kraton yang menampilkan koleksi sejarah dan etnografi khusus untuk wilayah Daerah Istimewa Yogyakarta. Namun, sayang, manajemen koleksi dan informasi di kedua museum ini masih sangat memprihatinkan. Selain ragam koleksi terpajang yang tak dinamis, kusam, tak terpelihara, dan miskin informasi, pengamanannya pun lemah. Hilangnya koleksi emas yang berlabel masterpiece dari museum ini pun hanya menjadi satu penanda dari banyak penanda lain bahwa museum harus segera berbenah.

Museum Negeri Sonobudoyo harus mampu tampil sebagai etalase peradaban Daerah Istimewa Yogyakarta pada khususnya dan kebudayaan Jawa pada umumnya. Narasi yang tertampilkan dapat dibangun dengan partisipasi publik, tak terbatas pada interpretasi pakar dan pemerintah yang cenderung kaku. Ada banyak pengetahuan, memori, dan kreativitas yang dapat dihimpun untuk ditampilkan ke dalam museum bersama dengan masyarakat. Unit I dapat dikelola dengan melibatkan publik dalam membangun interpretasi tentang sejarah, arkeologi, dan seni dari sudut pandang masyarakat. Museum Unit II dapat dikelola dengan melibatkan komunitas dari tiap daerah untuk mengisi koleksi dan membangun informasi. Dampaknya, museum akan dinamis dan memiliki keterkaitan langsung dengan publik yang bagian dari dirinya akan terwakili di sana. Publik dan wisatawan yang berkunjung ke Museum Sonobudoyo pun tak akan sekedar menikmati koleksi, tetapi juga informasi untuk melanjutkan penjelajahan berikutnya. Pengetahuan dan kebermanfaatan museum pun akan terbangun melampaui batas pagar bangunan dan sekat interpretasi yang selama ini mengurung museum dari publik yang dinamis dan kreatif.

Tujuan
Dialog ini akan dilaksanakan dalam format talkshow interaktif dengan menghadirkan beberapa narasumber utama sebagai pemantik dialog. Secara umum, dialog ini bertujuan untuk: 
  1. Melakukan refleksi dan mengetahui perkembangan kasus Museum Sonobudoyo.
  2. Memetakan pola koordinasi dan relasi para pihak dalam pengelolaan museum.
  3. Menyamakan pemahaman dan membangun komitmen bersama untuk terlibat dalam perubahan tata kelola museum yang lebih baik ke depan
Waktu dan Tempat 
Hari, tanggal: Rabu, 29 Mei 2013
Pukul: 18.30–21.30 wib
Tempat: Pendopo Utama Museum Negeri Sonobudoyo Yogyakarta Unit 1
Jl. Trikora No. 1 Yogyakarta (Alun-Alun Utara Kraton Yogyakarta)

Narasumber
  1. Tri Hartono, Kepala Balai Pelestarian Cagar Budaya DIY | Peran BPCB DIY mewakili kepentingan pemerintah pusat dalam membantu pengungkapan kasus Sonobudoyo dan koordinasi lintas sektoral, dimana koleksi yang hilang diperkirakan merupakan koleksi kelas B (nasional) bahkan kelas A (internasional).
  2. Brigjen (Pol) Haka Astana, Kapolda DIY | Kepolisian dalam tiga tahun terakhir ini menjalankan tugasnya untuk melakukan penyelidikan dan penyidikan kasus Sonobudoyo, untuk itu perlu kiranya menjelaskan kepada publik progres kasus yang telah dilakukan selama ini, yang masih dilakukan, dan yang akan dilakukan kedepannya dalam pengungkapan kasus, termasuk koordinasi lintas sektoral pengungkapan kasus. Selain itu Polda DIY perlu menjelaskan juga kelayakan keamanan dan pengamanan museum Sonobudoyo dari pengamatan pihak kepolisian.
  3. Riharyani, Kepala Museum Negeri Yogyakarta | Kepala Museum perlu menjelaskan Tupoksi dari Museum Negeri Sonobudoyo, dan kemudian menceritakan bagaimana koleksi tersebut bisa hilang dengan mengungkap beberapa persoalan yang mungkin terjadi di museum sebagai bahan evaluasi terhadap kehilangan koleksi pada Agustus 2010 lalu. Disamping itu, publik perlu diberitahukan apa sebenarnya arti penting koleksi yang ada di museum secara umum, dan apa pula arti penting dari koleksi-koleksi yang hilang sehingga dianggap bahwa nilainya menjadi sangat tak ternilai.
  4. GBPH Yudhaningrat, Kepala Dinas Kebudayaan DIY | Merujuk pada pengalaman sebelumnya, yaitu apa yang dialami oleh Museum Negeri Sonobudoyo, apa yang kemudian diprogramkan oleh Dinas Kebudayaan DIY ke depan sehingga permasalahan tersebut tidak terulang kembali. Disamping itu, sesuai dengan tema diskusi tentang Peringatan 1000 hari Hilangnya Koleksi Museum Negeri Sonobudoyo, apakah Pemerintah Daerah Istimewa Yogyakarta mengikhlaskan kepergian koleksi tersebut sebagaimana dalam terminologi ‘kematian’ dalam kebudayaan Jawa? Dan kira-kira apa program Dinas Kebudayaan DIY dalam penyelenggaraan dan pengelolaan museum baik negeri maupun swasta di DIY kedepannya.
Moderator
Jhohannes Marbun, Masyarakat Advokasi Warisan Budaya (MADYA) Indonesia

Penanggap
  1. Daud Aris Tanudirjo, Ketua Tim Pendamping Pengembangan Museum Negeri Sonobudoyo
  2. Syamsuddin Nurseha, Ketua LBH Yogyakarta
  3. Laretna Adhisakti, Pengajar Jurusan Arsitektur dan Perencanaan FT UGM
  4. KRT Thomas Haryonagoro, Ketua Badan Musyawarah Musea (Barahmus) DIY
  5. Elanto Wijoyono, Pemerhati Warisan Budaya
  6. Djaduk Feriyanto, Seniman
Peserta
  1. Masyarakat pecinta museum dan warisan budaya
  2. Anggota Barahmus DIY
  3. Seniman
  4. Umum
Pendukung *)
  • Badan Musyawarah Musea (Barahmus) Daerah Istimewa Yogyakarta;
  • Badan Pelestarian Pusaka Indonesia (BPPI);
  • International Council of Museums (ICOM) Indonesia;
  • Indonesian Heritage Inventory;
  • Komunitas Blusukan Kampung Jogja;
  • Komunitas seniman pantomim;
  • Komunitas seniman tari UNY;
  • Masyarakat Advokasi Warisan Budaya (MADYA) Indonesia;
  • Peta Hijau Yogyakarta;
  • Senthir, Youth Spirit of Jogja Heritage Society;
  • dan pihak lain baik secara individu ataupun kelompok.
Jadwal
.....   – 18.45 Kedatangan peserta dan pengisi acara Among Tamu
18.45 – 18.50 Pembukaan
18.50 – 19.00 Penampilan seni: Tari Topeng
19.00 – 19.40 Paparan dialog
19.40 – 20.20 Tanggapan
20.20 – 20.30 Pertunjukan seni: Pantomim
20.30 – 21.00 Dialog membangun pemahaman dan komitmen bersama
21.00 – 21.15 Doa bersama Tokoh Muda Lintas Agama
21.15 – 21.30 Penampilan Seni dan Penutup

*) urut berdasar abjad
Unggah TOR di sini (pdf).
Gambar dari MADYA Indonesia.
Catatan lain mengenai hilangnya koleksi masterpiece di Sulistiono.

Posted by adriani zulivan Posted on 8:28:00 AM | No comments

Jelajah Pusaka Pecinan Petak Sembilan Jakarta




Waktu
Sabtu, 25 Mei 2013 pukul 09.00–12.00 WIB

Peserta 
Umum. Pencinta dan pemerhati pelestarian, khususnya pelestarian pusaka terkait budaya Tionghoa.

Biaya
Gratis

Latar Belakang
Badan Pelestarian Pusaka Indonesia (BPPI) dalam rangka Tahun Pusaka Indonesia 2013 serta melaksanakan salah satu program kerjanya yaitu Pendidikan dan Pengembangan Kapasitas Pelestarian berencana mengadakan Jelajah Pusaka. Program ini bertujuan untuk mengenal lebih dekat kekayaan pusaka di sebuah daerah serta berinteraksi langsung dengan masyarakat sekitar. 

Pada kesempatan ini BPPI menyelenggarakan jelah Pusaka Pecinan Jakarta yang terintegrasi dalam kegiatan Gelar Karya PNPM Pusaka pada 25 Mei 2013. Adapun program PNPM Pusaka merupakan program pendampingan masyarakat dalam mengenali, mencintai, melestarikan dan mendayagunakan pusaka untuk peningkatan kesejahteraan rakyat. PNPM Pusaka adalah kerjasama BPPI dengan  Kementerian Koordinator Kesejahteraan Rakyat RI.

Salah satu ciri khas yang umum terdapat disetiap sejarah suatu kota adalah terdapatnya pemukiman Tionghoa atau biasa disebut Pecinan (China Town) di kota itu. Kawasan Pecinan, dalam sejarahnya selalu menjadi penopang sekaligus jantung perekonomian. Tak heran, jika Pecinan terdapat hampir di berbagai kota besar di Dunia, termasuk Jakarta.

Jauh sebelum Belanda membangun Batavia, orang-orang Cina sudah tinggal di sebelah Timur muara Ciliwung tidak jauh dari pelabuhan Sunda Kelapa. Kedatangan orang-orang cina bahkan sudah dimulai sejak sebelum abad ke 7.  Pada masa dimana tembok Batavia masih berdiri dengan kokoh, Orang-orang cina bebas keluar masuk dan tinggal di dalam kota. setelah terjadinya Pembantaian Orang Tionghoa di Batavia (9 Oktober 1740), orang-orang Tionghoa ditempatkan di luar tembok yang saat ini kita kenal sebagai glodok.

Di Pecinan Glodok dan sekitarnya tempo doeloe konglomerat Khouw pernah berjaya; ribuan orang China juga pernah dibantai; perayaan Imlek; semarak Cap Go Meh; nostalgia Peh Cun, panasnya perjudian dan madat, serta aktivitas perdagangan dan perekonomian yang terus bergelora. Jejak-jejak itu, kendati terus memudar, masih tetap terasa kental.

Penamaan Glodok pun mempunyai cerita tersendiri. Konon Glodok berasal dari kata grodok yaitu bunyi air yang jatuh dari pancuran di sekitar daerah tersebut. Namun ornag-orang Cina disana mengalami kesulitan untuk mengucapkan kata grodok seperti layaknya orang pribumi dan mereka menyebutnya dengan glodok.

Satu lokasi terkenal di Glodok adalah Petak Sembilan. Jalan ini sebenarnya adalah bagian dari jalan kemenangan 3 namun karna dahulu  rumah-rumah penduduk yang terdiri dari petak-petak yang berjumlah Sembilan maka jalan itu pun dikenal dengan petak Sembilan. Didalamnya terdapat banyak potensi heritage baik tanginle maupun intangible. Sejak awal 2013 BPPI bersama dengan Kemenkokesra berkomitmen menggulirkan program pendampingan komunitas lokal di Petak Sembilan, mendorong mereka untuk lebih memahami potensi pusaka di petak Sembilan, mencintai dan mengembangkan serta melestarikannya.

Rute Jelajah

  • Berkumpul di Klenteng Kim Tek Ie / Jin De Djuan
  • Petak Sembilan - Klenteng Kim Tek Ie – Toko Obat Karti Djaja - Rumah Pabrik kue Bulan - Gereja Maria de Fatima – Klenteng Fat Cu kung Bio - Klenteng Tang Seng Ong – Rumah Keluarga Wongso - Kawasan Toko tiga – Rujak Juhi – Rujak Shanghai –Toa Se Bio

Biaya
Kegiatan ini tidak dipungut biaya.

Informasi
Sekretariat BPPI 021-3511127
Nafi 081329380937 


Objek Pusaka yang Dikunjungi

1. Klenteng Kim Tek Ie / Jin De Djuan
Klenteng ini terletak tepat di Petak Sembilan. Klenteng ini bisa dikatakan sangat tua karena menurut Adolf Heuken pada tulisan Historical Sites of Jakarta (1989) yang mengutip dari catatan Les Chinois de Jakarta: Temples et Vie Collectives (1977) tulisan Claudine Salmon dan Denys Lombard, menyatakan bahwa pada sekitar tahun 1650, seorang letnan Tionghoa bernama Guo Xun Guan (Kwee Hoen) mendirikan sebuah klenteng untuk menghormati Guan Yin (Dewi Kwan Im) di Glodok.

Awalnya klenteng ini disebut dengan Klenteng Guan Yin Ting (Kwan Im Teng) atau berarti kediaman Guan Yin. Namun sayangnya hampir seabad kemudian klenteng ini dirusak serta dibakar dalam peristiwa Tragedi Pembantaian Angke pada tahun 1740. Pada tahun 1755 seorang kapten Tionghoa menamai kembali klenteng yang sempat dirusak lalu dipugar kembali ini dengan nama Jin De Yuan (Kim Tek Ie) yang berarti “Klenteng Kebajikan Emas”.

Kelenteng ini merupakan kelenteng umum, artinya tidak secara khusus memuja salah satu agama / aliran saja, tetapi memuja berbagai agama, seperti Tao, Khonghucu dan Buddha.

Jika kita berdiri dihalaman luar yang dikelilingi tembok - setelah melewati pintu gerbang pertama di selatan - disebelah kiri terdapat tiga kelenteng sekunder dan modern: Hui Ze Miao (kelenteng untuk leluhur Hakka), Di Cang Wang Miao (dipersembahkan kepada Raja Neraka) dan Xuan Tan Gong, yang dipersembahkan kepada dewa pemberi kekayaan. 

Lalu, kita masuk ke halaman kedua dimuka kelenteng utama dan melihat dua singa (Bao Gu Shi) yang berasal dari Provinsi Kwangtung di Tiongkok Selatan (1812). Sebuah pembakar kertas (uang kelenteng) yang disebut Jin Lu, berdiri di bawah atap bertingkat. Jin Lu tertua ini sekarang diletakan di halaman belakang. Pada alat itu tertera dibuat di Kwangtung pada tahun 1812.

Gedung utama Kelenteng Jin De Yuan dibangun sesudah tahun 1740, karena kelenteng yang lama ikut dihancurkan pada tahun itu. Ujung-ujung atap gedung induk dengan genteng yang bagus melengkung keatas, dihiasi dengan naga-naga dan berbagai patung porselin. Pintu ganda utamanya dilukisi gambaran penjaga (Men Shen). Kedua jendela bundar dari ukiran kayu yang tembus pandang, melambangkan Qi Lin, binatang menakjubkan yang menyerupai kuda bercula satu. Binatang ini dianggap lambang keberuntungan yang luar biasa.

Gambar timbul modern di sebelah kanan dan kiri melukiskan burung phoenix dan naga, simbol kaisar dan ratu. Empat lentera menghiasi ruang depan ini. Tulisan horisontal pada papan kau diatas pintu masuk menunjukan nama kelenteng ini. Diatas pintu masuk disebelah dalam, didalam sebuah kotak tampak patung San Yuan, Kaisar Tiga Dunia. Patung Dewa Tao ini mungkin berasal dari abad ke-17.

Bangunan utama dikelilingi dengan bangunan lain di sisi Timur, Utara dan Barat, sehingga seperti aksara U terbalik.

Di kanan dan kiri bangunan utama terdapat pintu samping yang jarang dibuka. Ujung bumbungannya mencuat ke atas dan terbelah dua dalam gaya yang disebut "Gaya Ekor Walet", sebab bentuknya mirip ekor burung walet yang ujung ekornya terbelah dua. Pada masa lalu ujung bumbungan seperti ini, bersama sepasang singa batu, hanya boleh dipakai untuk menghiasi bangunan kelenteng dan gedung-gedung para pemuka masyarakat Tionghoa (Majoor, Kapitein, dan Luitenant]. Maka dari itu jumlah gedung dengan gaya ekor walet tidak banyak ditemukan. 

Contoh beberapa gedung dengan gaya ekor walet, selain kelenteng, adalah Gedung Candra Naya, Gedung Perniagaan, gedung bekas Kedutaan Tiongkok (telah dibongkar). Orang biasa dan hartawan dilarang memakai bentuk bumbungan seperti itu. Mereka hanya boleh membangun rumah atau toko dengan bentuk atap yang disebut "Gaya Pelana". Contoh bangunan dengan atap ekor pelana adalah bangunan-bangunan tradisional sepanjang Angke, Jembatan Lima, Toko Tiga, Pejagalan, Pasar Pagi, Pasar Baru, dll.

Diruang tengah - Ta Tieng - tampak banyak patung buddhis yang berkualitas baik, namun berasal dari sebelum tahun 1740. Pada tembok kanan dan kiri bagian tengah dipasang kotak berkaca dengan delapan belas patung Arahat atau Luohan. Tiga patung besar dibelakang patung Guan Yin pada tembok belakang melambangkan San Zun Fo Zu, semacam tritunggal Buddhis, yang disertai sejumlah patung lebih kecil, yang sebagian berasal dari abad ke-18.

Dalam gedung samping kiri terdapat bekas kamar-kamar para rahib. Nama mereka masih tertulis pada beberapa lempeng batu. Dalam kamar pertama terpasang altar paling tua dari seluruh kelenteng. Kamar kedua diisi dewa Tao Fu De Zheng Shen [Hok Tek Tjen Sin] - Dewa bumi dan kekayaan. Dialah dewa yang paling dihormati di Jakarta, karena orang Tionghoa pada jaman dahulu bekerja sebagai pedagang dan petani.

Di gedung belakang, dalam kamar sembahyang tengah, terdapat patung seorang dewa setempat yang dihormati. Nama dewa itu adalah Ze Hai Zhen Ren [Cek Hay Cen Ren]. Nama sesungguhnya adalah Guo Liuk Kwan [Kwee Lak Kwa]. Sebuah lonceng buatan tahun 1825 dipojok kanan halaman belakang merupakan lonceng tertua dari semua kelenteng di Jakarta.

Akhirnya di sayap kanan, dua kamar sembahyang diisi sebuah altar untuk menghormati Qing Shui Zu Shi, "Tuan karang terjal yang disebut Qing Shui Yan". Nama sesungguhnya Chen Pu Zu dan dihormati juga di kelenteng Tanjungkait di utara Tangerang.

Papan pujian (tahun 1757) yang tergantung di atas ruang utama dengan jelas dan tegas menyatakan bahwa di kelenteng ini terdapat berbagai aliran.

Huruf Jin De Yuan [Kim Tek Ie] yang tertera horisontal di atas pintu utama ditulis oleh ketua kelenteng pada waktu itu. Begitu pula sepasang syair di kiri dan kanan pintu, dipandang dari dalam kelenteng, yang memiliki arti: Pedupaan mas mengepulkan awan kebahagiaan, semua tempat terbuka, demikian pula dengan alam Dharma.

Gerbang kebajikan menampakkan atmosfir kejayaan yang menyebar luas di alam manusia.

2. Toko Obat Karti Djaja
Salah satu ciri khas pada setiap pecinan adalah  keberadaan Toko Obat China. Cara pengobatan khas Cina memang sudah popular bahkan sejak zaman pemerintahan Kolonial. Satu toko yang cukup ramai di datangi orang dalah Karti Djaja. Banyak pengunjung dari berbagai daerah Jakarta yang menccoba mencari pengobatan cina berkunjung ke toko ini untuk menemukan  obat  yang mungkin tidak  terdapat pada tempat lain.

3. Rumah Pabrik Kue Bulan Viki
Kue bulan (Hanzi: 月餅, pinyin: yuèbǐng) adalah penganan tradisional Masyarakat Tionghoa yang menjadi sajian wajib pada perayaan Festival Musim Gugur setiap tahunnya. Di Indonesia, kue bulan biasanya dikenal dalam Bahasa Hokkian-nya, gwee pia atau tiong chiu pia. Sedangkan dalam bahasa Hakka / Khek- nya, yaitu " Nyekh Ppyang " .

Kue bulan tradisional pada dasarnya berbentuk bulat, melambangkan kebulatan dan keutuhan. Namun seiring perkembangan zaman, bentuk-bentuk lainnya muncul menambah variasi dalam komersialisasi kue bulan.

Pada jaman Dinasti Yuan, rakyat Han pada saat itu menentang pemerintahan Mongol dari Dinasti Yuan, dan para pemberontak, dipimpin oleh Shu Yuan Zhang, merencanakan untuk mengambil alih pemerintahan. Shu bingung memikirkan bagaimana cara menyatukan rakyat untuk memberontak pada hari yang sama tanpa diketahui oleh pemerintah Mongol.

Salah seorang penasehat terpercayanya akhirnya menemukan sebuah ide. Sebuah berita disebarkan bahwa akan ada bencana besar yang akan menimpa negeri Tiongkok dan hanya dengan memakan kue bulan yang dibagikan oleh para pemberontak dapat mencegah bencana tersebut. Kue bulan tersebut hanya dibagikan kepada rakyat Han, yang akan menemukan pesan “Revolusi pada tanggal lima belas bulan delapan” pada saat membukanya.

Karena pemberitahuan itu, rakyat bersama-sama melakukan aksi pada tanggal yang ditentukan untuk menggulingkan Dinasti Yuan. Dan sejak saat itu kue bulan menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari Perayaan Pertengahan Musim Gugur.

Di Petak Sembilan dahulu terdapat dua produsen pembuatan kue bulan namun saat ini hanya tinggal satu saja. Pabrik kue Bulan Viki hanya akan memproduksi kue bulan dari tanggal 22 Juni 2013 sampai dengan 19 September 2013.

4. Gereja Maria de Fatima
Tidak jauh dari Klenteng Toa Se Bio terdapat sebuah gereja bagi warga Tionghoa, bernama Gereja Santa Maria Fatima.Awalnya gereja ini hanya menggunakan bahasa Tionghoa dalam pelayanannya karena memang jemaatnya merupakan warga keturunan Tionghoa, tapi sekarang gereja ini mengadakan pelayanan dengan bahasa Indonesia dan Tionghoa.

Arsitektur gereja ini unik karena sebenarnya sebelum menjadi gereja, bangunan ini merupakan kediaman dari seorang Luitenant der Chinezen bermarga Tjioe. Oleh karena itu gereja ini kental dengan arsitektur yang diperuntukkan bagi pejabat Tionghoa masa pemerintahan Hindia-Belanda, lengkap dengan struktur satu bangunan utama dan dua bangunan samping, ujung atap melengkung gaya ekor walet, dan kawalan dua singa batu di halaman depan. 

Banyak bagian berbau Tionghoa di gedung ini seperti inkripsi-inkripsi Tionghoa di bubungan atap, tempat untuk patung dewa, serta sketsel berwarna merah dan emas yang berada di depan pintu utama gereja dibiarkan seperti apa adanya oleh pihak gereja. Tidak diketahui secara jelas kapan dan bagaimana sejarah bangunan ini didirikan, hanya diketahui bahwa gedung ini dijual oleh pemiliknya setelah Tingkok dikuasai komunis pada tahun 1949.

Setelah adanya tugas pelayanan dan pewartaan dari Vikaris Apostolik Jakarta, Mgr. Adrianus Djajasepoetra, SJ kepada Pater Wilhelmus Krause Van Eeden SJ, maka didirikanlah gereja, sekolah, dan asrama bagi orang-orang Hoakiau (Cina Perantau). Sebagai awal, dipilihlah Pater Antonius Loew SJ dari Austriasebagai kepala paroki dan Pater Leitenbauer sebagai pengelola sekolah yang pertama. Sekolah itu dinamakan Sekolah Ricci, berasal dari nama imam missionaries Yesuit, Matteo Ricci.

Usaha Pater Leitenbauer, yang dibantu oleh Pater Braunmandl, Pater Loew, dan Pater Tcheng, berjalan dengan lancar, dan mereka juga membuka kursus bahasa Inggris, Jerman, dan Mandarin, yang dikenal dengan sebutan Ricci Evening School, dan asrama yang dikelola oleh Pater Tcheng diberi nama Ricci Youth Center.

Kemudian tahun 1953 dibelilah sebidang tanah seluas 1 hektar, untuk digunakan sebagai kompleks gereja dan sekolah, dari seorang kapitan (lurah keturunan Tionghoa pada Zaman Penjajahan Belanda) bermarga Tjioe, dan pada tahun 1954, tanah dan bangunan itu resmi menjadi milik Gereja. Di atas tanah itu berdiri sebuah bangunan utama dengan 2 bangunan mengapit bangunan utama, yang memiliki 2 buah patung singa yang merupakan lambang kemegahan bangsawan Cina.

Pada tahun 1954, Perayaan Ekaristi pertama dilaksanakan di dalam gereja dan dipimpin oleh 4 orang imam dan diikuti oleh 16 orang umat. Minggu-minggu berikutnya jumlah umat semakin bertambah dan misa dimajukan menjadi pukul 06.00 sedangkan pada pukul 07.30 digunakan untuk misa berbahasa Mandarin.

Semakin lama umat semakin bertambah, maka pada tahun 1968, Perayaan Ekaristi diadakan di dalam ruang kelas di kompleks sekolah Ricci, dan diberkati oleh Mgr. Salvatore Pappalardo, Duta Besar Vatikan waktu itu, sementara kapel lama direkonstruksi ulang menjadi gereja yang lebih besar. Gereja baru mampu menampung 600 orang umat, bangunan kanan digunakan untuk pastoran dan kirinya dialihkan fungsi dari ruangan kelas, menjadi ruangan seksi organisasi.

Setelah kedatangan Pater Otello, gereja direnovasi secara besar-besaran, pergantian lantai dan langit-langit. Penataan tempat untuk patung Maria de Fatima, yang berasal dari Urtijëi, Italia Utara, dan Hati Kudus Yesus, yang diberkati oleh Mgr. Leo Soekoto SJ. Lalu dipasang pula ukiran kayu Yesus yang disalib bersama 2 orang penjahat yang dikirim dari Italia pada jaman Pater Liliano. Selain itu lahirlah organisasi-organisasi seperti koor paroki, Legio Mariae, Putra Altar, kelompok-kelompok katekumen baru, Sekolah Minggu, dan pertemuan-pertemuan di lingkungan.

Lalu Pater Guido memisahkan sekolah Ricci dari Yayasan Strada dengan menambah 1 gedung baru. Saat ini gedung itu digunakan oleh SMP, dan jumlah siswanya saat itu mencapai 1.000 orang.

Kedatangan Pater Ettore membawa perkembagan baru bagi gereja khususnya pada kegiatan Legio Mariae. Legio Mariae berkembang pesat menjadi 4 presidium. Setelah Pater Ettore pindah, tugasnya digantikan oleh Pater Vincenzo Barravalle SX. Pada saat itu diresmikanlah gedung olahraga sekolah Ricci. Untuk membantu pelaksanaan sekolah, dimintalah suster dari Kongregasi SND untuk membantu SMP dan SMA. Tugas suster kongregasi SND kemudian dilanjutkan kepada Kongregasi Fransiskan Pringsewu dan sekarang menjadi kongregasi FSGM (Fransiskanes Santo Georgius Martir).

Pada tahun 1989, Pater Yosef Bagnara diangkat menjadi Kepala Paroki menggantikan Pater Vincenzo yang ditugaskan di Pulau Nias. Selain jumlah umat yang semakin bertambah, terjadi pula pemekaran di wilayah yang ada di Paroki menjadi 8 wilayah dan 25 lingkungan. Selain itu muncul pula seksi-seksi baru seperti Sant' Egidio, HAK dan KKMK. Selanjutnya jabatan kepala paroki dipegang oleh Pastor Guido Paolucci, dan pada tahun 2011 oleh Pastor Germano Framarin.

5. Klenteng Fat Cu Kung Bio
Fat cu kung Bio itu tempat sembahyang sama dengan Klenteng dimana yang menjadi tuan rumah  Dewa Fat Cu Kung. Di Fat Cu kung Bio juga ada Dewa Hok Tik Cengsin,Hian Tian Siang Tee dan dewa-dewa yang lain.
Sosok Fat Cu Kung berawal dari masa Dinasti Songhang, Xiao dan Hong bertarung melawan siluman ular yang mengacau di daerah Yong Chun, tepatnya Telaga 9 Naga. Karena kehebatan ilmu tarung siluman ular, Hong dan Xiao tewas. Beruntung, Zhang dapat melarikan diri ke gua pertapaan. Di sini, Zhang dapat memohon bantuan Lu Dong Bin, salah satu dewa yang terkenal sakti.
Lu Dong Bin berkenan meminjamkan pedang pusakanya pada Zhang. Berkat kehebatan pedang ini, siluman ular dapat dikalahkan. Sebagai rasa hormat pada Zhang, warga Yong Chun mendirikan kelenteng di gua pertapaan Tao Yuang Dong. Pemujaan kepada Zhang, yang memiliki nama lengkap Zhang Gong Shen Jun, pun dimulai. Karena kesaktiannya, masyarakat menyebutnya dengan nama Fa Zhu Ghong, yang di Indonesia dikenal dengan Fat Cu Kung.


6.      Klenteng Tang Seng Ong
Tan Seng Ong yang Juga dikenal sebagai Kai Ciang Seng Ong lahir di Provinsi Honan pada tanggal 15 bulan 2 tahun 657 Masehi dengan Nama Asli Tan Goan Kong. Ia adalah seorang pejabat militer di daerah Zhang-zhou di propensi Fujian, bernama Chen Yuan guang (tan Gwan Kong–Hokkian) yang hidup pada jaman Dinasti Tang, masa pemerintahan Kaisar wanita Wu Ze Tian. Chen Guang, penduduk asli Guangzhou, pada jaman pemerintahan Gao Zong membantu ayahnya memerintah di wilayah Fujian. Setelah ayahnya meninggal, dia menggantikannya.

Pada permulaan tahun Yong Long, dia mengajukan usul kepada pusat, agar dia diberi kuasa untuk mengurus wilayah Zhangzhou (Ciangcui–Hokkian) yang bergunung-gunung. Pemerintahan pusat memberi ijin, lalu memerintahkannya menjadi ”residen” wilayah itu. Wilayah Zhangzhou, pada masa itu merupakan kawasan yang luas, penuh hutan belantara lebat, rawa-rawa yang mengeluarkan uap beracun, ular dan binatang lainnya banyak berkeliaran di situ, masih ditambah lagi banyaknya penyamun yang bersarang di wilayah yang bergunung-gunung itu. Kehidupan rakyat masih sangat terbelakang dan menderita. 

Chen Yuan Guang kemudian memperkenalkan daerah tengah yang telah maju kepada penduduk setempat. Tanah yang penuh dengan semak-semak belukar diperintahkan untuk dijadikan sawah dan ladang yang subur. Rawa-rawa yang menjadi sumber penyakit ditimbun, sehingga penghidupan rakyat lebih baik. Penjahat-penjahat yang mengganggu keamanan dibasmi, sehingga rakyat jadi tentram. Tetapi didalam pertempuran dengan gerombolan-gerombolan perampok itu Chen Yuan Guang gugur.

Pada imigran yang datang dari Zhangzhou dan orang-orang marga Chen (Tan) menganggapnya sebagai dewa pelindung. Hari lahirnya diperingati pada tanggal 15 bulan 2 Imlik. Kecuali didaerah Zhangzhou sendiri, para imigran juga mendirikan klenteng peringatan di Taiwan, untuk mengenang jasa-jasanya. Untuk penghormatan Chen Yuan Guang disebut sebagai Kai Zhang Sheng Wang atau Raja Suci pembuka wilayah Zhangzhou.

Pemujaan terhadap Kai Zhang Sheng Wang, seiring dengan menyembah orang-orang Tionghoa dari Zhangzhou, juga menyebar ke Indonesia. Di Jakarta dan Semarang, antara lain, terdapat klenteng untuk memujanya, yang dikelola oleh kaum imigran yang bermarga Chen (Tan–Hokkian).

Pada mulanya, vihara ini hanya diperuntukkan bagi Marga Tan, tetapi sekarang vihara ini sudah diperuntukkan bagi siapa saja. Vihara ini sudah berdiri pada awal 1700an, namun pada tahun 1740 dihancurkan oleh VOC dan pada saat itu juga ada pembantaian orang-orang Tiong Hoa secara besar-besaran. Di dalam vihara ini ada kolam ikannya, memang kalau rumah-rumah tua biasanya ada kolam ikannya sebagai sumber air, karena dulu kan belum ada pam. 
  
7. Rumah Keluarga Wongso
Rumah ini termasuk kedalam salah satu rumah tua bergaya cina. Pada masa kolonial, keluarga Wongso dikenal sebagai ornag yang ramah dan baik. Rumah ini dahulu dijadikan sebagai penampungan anak-anak nakal, telantar atau anak-anak yang tidak diurus. Sayangnya saat ini tidak diketahui dengan pasti dimana keturunan dari beliau.

8. Toko Lautan Mas Kawasan Toko Tiga
Toko ini berada di Jalan Toko 3 (mengapa disebut Jalan Toko 3 adalah karena di sana dulu ada tiga buah toko besar). Toko Lautan Mas dulunya adalah rumah seorang saudagar yang bernama Oeey Tambah Sia pada tahun 1800-an. Ia terkenal karena dia adalah pengusaha yang sangat kaya dan terkenal playboy. 

Bpk. Alwi Syahab pernah bercerita sama Kak Ferry (guide kami), bahwa saking banyaknya uang si Oeey Tambah Sia ini, kalau dia BAB, dia bersihinnya pakai uang, jadi kalau dia lagi BAB, banyak orang yang datang mau pungut uang lap itu dan saking dia playboynya juga, dia sampai berhubungan sama sepupunya sendiri. Bahkan, suatu hari ada orang India yang mau beli tanah dia di daerah Pasar Baru dan setelah deal dan si India ini mau bayar, Oeey Tambah Sia lihat anak perempuan si India ini, cantik banget, dia bilang, “Ga usah dibayar deh, tapi putri kamu saya pakai 2 malam.”

Oeey Tambah Sia itu pengusaha yang kaya banget, tapi dia menjalankan usahanya dengan cara yang ga sehat, dia suka bayar orang untuk bunuhin saingan-saingan bisnisnya dia. Setelah ketahuan berbuat curang, dia dipenjara dan digantung di Lapangan Fatahilah pada tahun 1800an. Tapi, sebenernya walaupun dia ga berbuat curang, keluarganya memang sudah kaya, ayahnya itu adalah Kapten Tiong Hoa.

9. Rujak Juhi
Di kawasan ini terdapat beberapa penjual Rujak Juhi. Bahkan ada sebuah kedai Rujak Juhi legendaris. Kedai itu adalah kedai pertama Rujak Juhi di kawasan Glodok dan masih bertahan. Saat ini sudah dikelola oleh keturunan yang kedua.

Juhi adalah sejenis cumi-cumi, dengan ukuran yang agak besar. Juhi biasanya dimakan oleh orang Jepang atau Cina dengan cara dipanggang. Sekitar tahun 1948 Indonesia mulai mengenal Rujak Juhi,setelah makanan ini dimodifikasi oleh Kwe Tjang yang juga merupakan keturunan Cina. Juhi dibakar/dipanggang, diberi bahan pelengkap lain, lalu disiram dengan saus kacang yang telah dibumbui.

10. Rujak Shanghai
Rujak Shanghai adalah sejenis rujak yang terbuat dari buah-buahan, namun yang membedakan, rujak ini menggunakan pula Juhi. sebelum disajikan, Juhi dan Ubur-ubur yang sudah dikeringkan, terlebih dulu direbus agar daging Juhi dan Ubur-ubur menjadi lembut. Setelah itu, barulah kedua binatang laut ini dipotong kecil-kecil dan kemudian ditaruh di piring.

Untuk memberikan rasa segar dalam masakan, ditambahkan pula sayur kangkung dan mentimun yang diiris kecil hingga menjadi acar. Kemudian, irisan mentimun dan kangkung dicampur menjadi satu dengan daging Juhi dan Ubur-ubur. Barulah masakan segar itu diberi kecap asin dan saus sambal atau tomat dengan ditaburi tumbukan kacang tanah sebagai kuahnya.

11. Klenteng Toa Se Bio
Kelenteng Toa Se Bio juga disebut Kelenteng Duta Besar, untuk menghormati dewa yang dipuja di klenteng ini yaitu Toa Se Kong atau Paduka Duta Besar. Terletak di Jalan Kemenangan III dahulu Jalan Toasebio. Pada awalnya kelenteng ini dibangun oleh orang Hokkian dari Kabupaten Tiothoa (Changtai) di Privinsi Hokkian (Fujian), walaupun tidak jelas kapan waktu pastinya, dan dipersembahkan kepada Cheng-goan Cin-kun yang merupakan dewa daerah tersebut.

Sumber lain menyebutkan bahwa , Toa Se Bio berarti ‘kelenteng utusan’. Hal ini dikarenakan pada abad ke-15 seorang utusan Raja Cheng Goan Cheng Kun dari China Selatan pernah datang ke Glodok untuk bersilaturahmi dengan pengurus Kelenteng Cheng Goan Cheng Kun. Pendiri kelenteng ini adalah seorang pedagang yang berniaga di Pasar Glodok. Sebagai pengingat sang raja, maka didirikan kelenteng dengan nama tersebut. Belakangan, nama Toa Se Bio lebih dikenal ketimbang nama Cheng Goan Cheng Kun, karena Toa Se Bio lebih mudah diingat ketimbang Cheng Goan Cheng Kun.

Saat terjadi kerusuhan dan pembantaian etnis China pada 1740, kelenteng ini sempat dibakar massa. Pada saat itu benda yang selamat hanya patung Cheng Goan Cheng Kun dan  hio lo (tempat menancapkan lidi hio yang biasa diletakkan di altar di depan patung dewa). Kini, patung tersebut disimpan dalam lemari kaca di lantai atas agar tidak rusak, mengingat usianya yang sudah sangat tua. Sedangkan yang di pasang di altar kelenteng ini adalah replikanya.

Adapun hio lo tetap berada di tempat semula, dapat dilihat oleh semua orang. Hio lo bertulisan aksara China kuno ini kerap menjadi objek penelitian mahasiswa dan dosen Universitas Indonesia.

Menurut kepercayaan konon salah satu keistimewaan kelenteng ini adalah sangat manjur untuk bersumpah. Bagi mereka yang menepati janji sumpahnya di depan altar kelenteng ini dipercaya hidupnya akan berjaya, sedangkan yang kukuh dengan kebohongannya niscaya akan mendapat celaka.

Di ruang altar utama kelenteng ini terletak sebuah hio-louw untuk menancapkan hio atau dupa lidi yang berangka tahun 1751. Hio-louw di kelenteng ini berangka tahun tertua ke dua setelah meja sembahyang tahun 1724 di Kelenteng Kim Tek Ie (Jin De Yuan). Selain altar utama, di ruang kiri klenteng ini, terdapat tempat pemujaan yang dibagi berdasarkan permintaan.

Seperti halnya kelenteng lain, akan dijumpai pula patung-patung para dewa dan dewi tak terkecuali patung Dewi Kwan Im. Di dalam klenteng ada suguhan musik gambang kromong. Ternyata, musik ini menjadi musik wajib setiap merayakan ulang tahun dewa Taois Cheng-goan Cin-kun selama dua hari. Di Klenteng ini pula, tiap perayaan Cap-go Meh, hari kelima belas setelah Tahun Baru Imlek, diadakan upacara kirab keliling Pecinan yang dinamakan Gotong Toapehkong. Tradisi sempat terputus sejak 1958 dan dirintis kembali setelah era reformasi.

12. Kawasan Gang Gloria
Sebetulnya kawsan gang Gloria adalah sebuah jalan sempit yang berada tepat dibelakang Gedung Gloria yang sudah terbakar beberapa waktu lalu. Kawasan ini kemudian terkenal sebagai surganya kuliner.

Memasuki Gang Gloria kita akan disambut berbagai pedagang kaki lima yang menjajakan berbagai jenis makanan dari mulai cemilan ringan seperti permen, Bakmi khas cina, Es kopi Tak Kie, Gado-Gado Direksi hingga berbagai hidangan berbahan dasar babi.

*
Unduh dokumen PDF di sini.
Gambar dari sini.

  • Atribution. Powered by Blogger.
  • ngeksis

  • mata-mata